“Belajar Melalui Seni” untuk Anak Meningkatkan Pendidikan Secara Keseluruhan

www.freeartsminnesota.orgThe Healing Power of ART & ARTISTS (HPAA) untuk Anak-anak. Seni adalah alat yang berharga untuk menemukan, mengeksplorasi, dan menafsirkan realitas. Berinvestasi dalam program seni anak-anak tidak hanya memaparkan siswa pada manfaat seni, tetapi juga membantu anak-anak ini berhasil dalam semua mata pelajaran sekolah dan dalam kehidupan.

“Learning Through Art” (LTA) di Museum Solomon R. Guggenheim adalah program seni untuk anak-anak yang menantang siswa untuk berpikir kritis tentang seni dan ide. Peserta didik yang berpartisipasi mengkaji, berdiskusi, dan menciptakan karya seni. Kelompok siswa juga dibawa ke Museum Guggenheim untuk melihat dan mendiskusikan pameran.

LTA didirikan pada tahun 1970 oleh Natalie K. Lieberman, seorang pelindung seni, sebagai tanggapan atas penghapusan program seni dan musik dari sekolah umum Kota New York. Dia menggabungkan program dengan Guggenheim Foundation pada tahun 1994. Sejak awal, LTA telah melayani lebih dari 100.000 siswa dari latar belakang ekonomi dan budaya yang beragam di kelima wilayah di New York City.

Program LTA mengirimkan seniman pengajar berpengalaman ke sekolah umum New York City di mana mereka menghabiskan satu hari dalam seminggu selama periode 10 atau 20 minggu. Seniman ini membantu siswa dan guru belajar bagaimana membuat proyek seni yang berorientasi pada proses. Metode kolaborasi antara seniman dan guru terintegrasi penuh untuk memperluas pembelajaran di seluruh kurikulum sekolah.

Program penting seperti LTA menghilangkan hambatan antara mata pelajaran akademik dan seni dan menunjukkan kepada anak-anak bagaimana mengalami dunia menggunakan berbagai metode kreatif dan inovatif untuk ekspresi diri.

Studi Membuktikan Bagaimana Anak-anak Mendapat Manfaat dari LTA

Pada tahun 2003, LTA dianugerahi hibah dari Departemen Pendidikan AS untuk menguji dampak program Belajar Melalui Seni, pada 500 siswa kelas tiga dari empat sekolah di New York City. Studi difokuskan pada kemampuan siswa untuk menggambarkan dan menafsirkan seni, dan untuk menerapkan keterampilan ini untuk memahami teks tertulis. Studi ini dilakukan dalam kemitraan dengan Randi Korn and Associates dari 2003-06. Pertanyaan utama yang memandu penelitian ini adalah: Apakah melihat dan membuat seni mengajarkan siswa bagaimana menjadi pemikir kritis yang lebih baik?

Evaluator profesional memeriksa nilai siswa pada tes ELA di seluruh kota New York. Studi ini menemukan bahwa LTA membantu siswa menjadi pembelajar dan pemikir yang lebih baik, dan temuan menunjukkan bahwa mereka yang berpartisipasi dalam program ini tampil lebih baik dalam enam kategori keterampilan membaca dan berpikir kritis berikut: fokus yang diperluas; berhipotesis; memberikan multitafsir; pembuatan skema; memberikan bukti; dan deskripsi menyeluruh.

Pameran Setahun Bersama Anak

Setiap tahun residensi ini diakhiri dengan pameran karya siswa terpilih di Museum Guggenheim. Melalui pameran-pameran ini anak-anak dapat belajar menghargai bakatnya sendiri maupun hasil karya teman-temannya.

“A Year with Children 2015” berlangsung 1 Mei–17 Juni 2015 dan akan menampilkan 125 karya seni yang dibuat oleh siswa dari sepuluh sekolah dasar di masing-masing dari lima wilayah kota.

Artis yang Buta Secara Hukum Membantu Anak-anak dan Lebih Banyak Berita Positif

Anda berada di sini: Beranda / Berita Seni / Artis yang Buta Secara Hukum Membantu Anak-anak dan Lebih Banyak Berita Positif

Persiapkan diri Anda untuk berita positif. Anda akan mengetahui tentang seniman buta hukum yang telah memberikan $1 juta melalui penjualan seni, program terapi seni yang membantu anak-anak di Napal, dan penelitian di Mayo Clinic yang membuktikan seni meningkatkan fungsi kognitif.

Artis Buta Secara Hukum Altruistik Memberikan $ 1 Juta

Jeff Hanson adalah seorang seniman yang secara hukum buta karena tumor saraf optik. Gangguan penglihatannya tidak menghalanginya. Bahkan, ia telah mengembangkan proses melukis yang unik. Menurut CBS, “Pertama, dia mengoleskan semacam goop plastik di atas kanvas, depan dan samping. Setelah mengeras, dan mendapatkan lapisan hitam pekat, Jeff menggunakan punggungan itu untuk merasakan jalannya di sekitar lukisannya saat dia bekerja. ” Jika itu tidak membuat Anda takjub, masih ada lagi. Jeff menghasilkan sekitar $50.000 setahun dari penjualan seni (setelah pengeluaran). Beberapa tahun yang lalu dia bersumpah untuk memberikan satu juta dolar pada usia 20, melalui penjualan karya seninya di lelang amal. Dia mencapai tujuannya dengan dua hari tersisa. Jeff Hanson adalah seorang pemuda luar biasa yang membuat kita merasa bahwa segala sesuatu mungkin terjadi!

Terapi Seni untuk Anak-anak di Nepal Setelah Gempa

Dalam sebuah artikel oleh Kimberly Yam untuk Huffington Post, saya mengetahui: “Setelah gempa berkekuatan 7,8 SR yang melanda Nepal bulan lalu, staf dari Museum Seni Anak Nepal (CAM) telah bekerja di ruang ramah anak (CFS) — sebuah pengaturan area oleh UNICEF yang memberikan dukungan untuk anak-anak setelah keadaan darurat — untuk membantu anak-anak menciptakan seni sebagai bentuk penyembuhan.” Untuk memperluas upayanya, CAM lebih lanjut diluncurkan sebagai kampanye crowdfunding di Indiegogo untuk membayar lebih banyak program terapi seni ke ruang ramah anak lainnya di Nepal. Selanjutnya, di CFS, staf museum menyediakan perlengkapan seni dan mainan untuk anak-anak dan berpartisipasi dalam kegiatan kreatif dan pendidikan bersama anak-anak.

Baca Juga: Kids Art Cart, Storage System, dan Organization Tips Tentang  Betty

Aktivitas Artistik Melindungi Gangguan Kognitif

Kemungkinan Anda sudah tahu seni meningkatkan fungsi otak dan kesejahteraan. Berikut adalah sumber bukti lain bahwa proses artistik membuktikan fungsi kognitif meningkat pada orang tua. Sebuah studi baru dari Mayo Clinic melibatkan 256 orang berusia pertengahan hingga akhir 80an dan menetapkan bahwa dekade yang dihabiskan untuk aktivitas kreatif bermanfaat. Ini menunjukkan dengan tepat berbagai kegiatan “yang memprediksi kerusakan kognitif atau melindunginya” selama tahun-tahun terakhir kehidupan. Perilaku yang memiliki efek perlindungan terbesar adalah — Anda dapat menebaknya — “aktivitas artistik,” — yaitu melukis, menggambar, dan memahat. Jadi, pesannya di sini adalah mulai atau teruslah berkreasi dan Anda akan meningkatkan fungsi otak yang sehat sekarang dan menuju kedewasaan Anda!

Kami harap Anda mengunjungi situs web The Healing Power of ART & ARTISTS untuk melihat seni, seniman, dan program seni baru yang meningkatkan kehidupan individu dan masyarakat.

ProjectArt Membawa Pendidikan Seni kepada Anak

Salah satu kutipan favorit saya adalah oleh Nelson Mandela: “Tidak ada pengungkapan jiwa masyarakat yang lebih tajam daripada cara mereka memperlakukan anak-anaknya.” Itu muncul di benak saya ketika saya mengetahui tentang Adarsh ​​Alphons, seorang seniman dan pendiri Project Art, sebuah organisasi yang menghadirkan kelas seni di perpustakaan umum yang berada di dekat sekolah tempat seni tidak diajarkan. Pesan penting Project Art adalah “Mengubah cara pandang dunia terhadap pendidikan seni.”

Adarsh ​​Alphons lahir di India dan sekarang tinggal di New York City. Saya pertama kali belajar tentang dia dari membaca sebuah artikel luar biasa oleh Meghan Dunn, Associate Producer di CNN Heroes, yang memproduksi program “tentang orang biasa yang melakukan pekerjaan luar biasa.” Seperti yang dijelaskan Dunn, Alphons “berkecil hati mengetahui bahwa hampir tiga dari 10 sekolah umum bahkan tidak memiliki satu guru seni penuh waktu. Dan di seluruh negeri, dalam hal pemotongan anggaran sekolah, program seni seringkali menjadi yang pertama dilakukan.” Kami telah memilih Adarsh ​​Alphons sebagai salah satu pengubah dunia terkemuka kami.

“Put Paintbrushes in the Hands of Kids”

Alphons sepenuhnya menyadari banyak manfaat pendidikan dan emosional yang diperoleh dari ekspresi diri yang kreatif melalui seni dan percaya, “Seni sangat penting untuk pendidikan yang menyeluruh karena memungkinkan seorang anak mempelajari hal-hal yang mereka inginkan. tidak akan belajar melalui bidang lain. Ini meditatif, reflektif, tetapi juga melibatkan keterampilan dan kerja keras.” Ia menekankan, “Setiap anak perlu memiliki ruang untuk mereka berkreasi. Saya memutuskan bahwa kitalah yang harus meletakkan kuas di tangan anak-anak.”

Satu Guru Percaya pada Dia

Pengalaman mengubah hidup yang mendorong misi Alphons dijelaskan di situs web Project Art. “Dikeluarkan dari sekolah ketika dia baru berusia tujuh tahun karena menggambar di kelas, orang tuanya memasukkannya ke sekolah yang berbeda, dan pada saat dia berusia lima belas tahun, dia melukis potret untuk Ibu Teresa, Nelson Mandela dan Paus, semua karena satu guru seni merasakan hasratnya terhadap seni, mendorong bakatnya dan percaya padanya.”

Pria yang penuh kasih ini sekarang mendorong banyak anak lain dan mengubah hidup mereka menjadi lebih baik. Sejak 2011, ProjectOr telah berkembang dari satu cabang di Harlem menjadi jaringan 12 perpustakaan di seluruh Kota. Melalui upayanya, sekitar 1.000 anak telah memperoleh manfaat dari Project Art. Mereka terdiri dari tiga kelompok usia yang berbeda: 4-7, 8-12, dan 13-17.

Pameran Karya Seni Anak

Selain menerima kelas seni, setiap akhir semester Project Art menghadirkan pameran di galeri seni kontemporer di New York City. Pameran memberikan anak-anak rasa bangga dan kesempatan untuk berbicara tentang karya seni mereka. Seperti yang Alphons amati, “Ini mengakui kerja keras yang dilakukan anak di dalamnya. Itu merayakan mereka, dan itu membuat mereka tahu apa yang mungkin jika mereka mengejar impian mereka.”

Pemenang Penghargaan Pahlawan CNN

Alphons telah menerima banyak penghargaan atas kontribusinya melalui Project Art. Sekilas profil LinkedIn-nya memberikan banyak prestasi. Selain terpilih sebagai Pahlawan CNN ia telah diakui sebagai Inovator Muncul AmEx-Ashoka, Bintang Baru NYC oleh PAVE, Cendekiawan Komunitas Universitas Columbia, dianugerahi penghargaan ‘Pahlawan Pendidikan’, oleh Anggota Dewan NYC Robert Jackson, dan sebagai New Yorker of the Week oleh NY1 News, untuk karyanya dengan Project Art.

Bagaimana Anda Dapat Membantu

ProjectArt adalah organisasi nirlaba dengan status 501.c.3 independennya sendiri. Itu bergantung pada dukungan dari donor individu dan yayasan. Ada beberapa cara Anda dapat membantu Project Art. Situs web ini memiliki halaman yang memberikan saran dan panduan khusus. Anda dapat menjadi sukarelawan, memberikan sumbangan dalam bentuk uang atau sumber daya, atau membagikan ide Anda tentang bagaimana ProjectArt dapat tumbuh lebih besar dan membantu lebih banyak anak menerima manfaat dari pendidikan seni.

Kami berterima kasih kepada pahlawan seperti Adarsh ​​Alphons yang peduli dengan anak-anak dan ingin membawa lebih banyak perubahan positif ke dunia. Kami juga memuji Meghan Dunn karena menghasilkan karya-karya penting, positif, dan menginspirasi tentang para pahlawan.

Positive Art News – Zot Artz Membantu Semua Anak Menciptakan Seni

You are here: Home / Artikel / Berita Seni Positif – Zot Artz Membantu Semua Anak Membuat Seni

Jika Anda telah mengikuti kami untuk sementara waktu, Anda tahu ini adalah tempat untuk menemukan jenis cerita yang mengangkat semangat Anda, memberikan harapan, dan menginspirasi Anda untuk membawa hadiah khusus Anda untuk perubahan positif di dunia. Kami senang menulis tentang pengubah dunia seperti Lily Yeh dan organisasi nirlaba Barefoot Artists, Adarsh ​​Alphons, pendiri Project Art,  Jan PapirmeisterMudanya dan Seni Untuk Penyembuhan, Caroline Lovell dan Inisiatif Kebijaksanaan Wanitanya, dan Elaine Poggi, dan Foto/Seni yayasannya di Rumah Sakit, di antara banyak lainnya. Setelah membaca posting ini, silakan kembali dan klik nama mereka untuk membaca tentang mereka.

Dwayne Szot menyadari bahwa semua anak memiliki kecintaan yang sama dalam menciptakan seni, tetapi tidak semua anak mampu secara fisik, terutama jika mereka terbatas pada kursi roda. Szot adalah pendiri dan presiden Zot Artz – Arts For All telah mengubah apa yang mungkin dianggap sebagai hambatan menjadi kemungkinan yang tidak terbatas. Seniman, insinyur, dan desainer yang luar biasa ini telah mendedikasikan dirinya untuk menciptakan alat yang membantu semua anak mengalami kebebasan dan kegembiraan untuk menciptakan seni. Pada tahun 1990. dengan hibah dari Endowment for the Arts, Szots membangun kursi roda lukisan pertama, “Project Mobility”. Sejak itu serangkaian alat kreatif multifaset telah diperkenalkan dan digunakan oleh individu, sekolah, museum, dan tempat umum lainnya.

Dwayne Szots tumbuh di panti asuhan barat tengah dengan saudara angkat yang menderita Cerebral Palsy. Saat dia memperhatikan mereka, dan anak-anak serta orang dewasa lainnya menghadapi tantangan unik mereka, dia termotivasi untuk membuat perbedaan. Pengamatan dan pengalaman masa kecilnya menjadi katalisator untuk Zat Artz dan membuat kreativitas dapat diakses oleh semua orang.

Jajaran lengkap alat seni adaptif dan produk teknologi yang dibuat oleh Zot Artz dapat mengubah perangkat mobilitas seseorang menjadi alat yang dapat membuat sapuan kuas atau kapur besar. Ada juga Pogo Paint Poles, handheld rollers, sponge templates, dan perangkat lain untuk memastikan aksesibilitas dalam skala luas. Alat-alat ini tersedia untuk guru, terapis, penyedia perumahan, rumah sakit, taman, dan fasilitas lain yang membawa pengalaman seni kepada anak-anak. Mereka membuat seni menjadi menyenangkan bagi semua orang. Juga, alat Zot Artz dan acara seni yang difasilitasi menghibur dan mengajar anak-anak di berbagai acara seperti pameran, penggalangan dana, dan festival.

Dwayne Szots telah mengatakan, “Daripada menemukan cara bagi penyandang disabilitas untuk berpartisipasi dalam kegiatan untuk non-disabilitas, kami menciptakan kegiatan dan proyek yang sama sekali baru untuk penyandang disabilitas dan mengundang mereka yang bukan penyandang disabilitas untuk bergabung.”

Dalam memberikan pujian untuk Zot Artz, Lynn Walsh, Manajer Akses dan Inklusi Tamu, Museum Anak Chicago, menyatakan, “Museum Anak Chicago percaya bahwa bermain adalah hak setiap anak. Misi kami adalah menyediakan kesempatan bermain dan belajar multimodal yang mengakomodasi minat, gaya, dan kebutuhan yang berbeda. Dengan bantuan peralatan Zot Artz, kami dapat menawarkan pengalaman seni yang inklusif kepada semua pengunjung kami.”

Program Seni yang Mengubah Kehidupan untuk Anak

Anak-anak mendapat manfaat dari mengekspresikan kreativitas mereka dan program seni untuk anak-anak mengubah hidup. Program seni sering kali menjadi perekat penyembuhan yang memperbaiki kehidupan anak yang retak ketika segala sesuatunya tampak berantakan. Pada akhirnya itu membantu masyarakat secara keseluruhan. Ketika anak-anak diajari keterampilan kreativitas, kepercayaan diri mereka tumbuh dan kemampuan mereka untuk unggul di bidang pendidikan lainnya. Program seni yang mengubah hidup ini menjauhkan banyak anak-anak yang berisiko untuk tidak menyakiti diri mereka sendiri dan orang lain.

Artikel ini mengacu pada empat program seni untuk anak-anak. Saya mengundang Anda juga untuk mengunjungi kami Direktori Sumber Daya dan Anda akan menemukan lebih banyak lagi.

Baca Juga: Berikut Edukasi Pendidikan Anak yang Harus Dicermati Oleh Orang Tua

Pengalaman

Saya tahu secara langsung bagaimana pelajaran seni dapat berdampak positif dan bertahan lama. Sebagai seorang remaja saya memberikan pelajaran seni kepada anak-anak tetangga dan saya melanjutkan kecintaan saya untuk mengajar seni kepada anak-anak sebagai seniman profesional. Beberapa tahun kemudian, saya bertemu dengan salah satu siswa itu ketika dia masih kuliah. Dia menceritakan bahwa dia adalah seorang anak pemberontak dan di kelas seni saya dia merasa lebih tenang, belajar “cara melihat”, memecahkan masalah dari sudut yang berbeda, dan meningkatkan bakatnya untuk unggul dalam mata pelajaran lain.

Kreativitas Meningkatkan Fungsi Otak

“Kreativitas adalah kecerdasan yang bersenang-senang.” ~ Albert Einstein

Sebagai penulis dan advokat seni, saya menyadari banyaknya studi ilmiah yang mengungkapkan bagaimana kreativitas meningkat fungsi otak. Misalnya Eric Jensen, salah satu penerjemah terkemuka di dunia ilmu saraf ke dalam pendidikan, mengacu pada fakta ini dalam bukunya Arts with the Brain in Mind, “Sistem yang mereka pelihara, yang meliputi sensorik, atensi, kognitif, emosional, dan kapasitas motorik, pada kenyataannya, adalah kekuatan pendorong di balik semua pembelajaran lainnya.”

Kreativitas adalah aplikasi dari imajinasi. Ia memiliki kemampuan untuk mengubah ide, pola, dan hubungan tradisional menjadi metode, bentuk, dan interpretasi yang baru dan lebih baik. Dalam kata-kata brilian Albert Einstein: “Kreativitas adalah kecerdasan yang bersenang-senang.”

Kolaborasi Antara Seni, Sains, dan Pendidikan

Seniman, ilmuwan, dan pendidik bergabung untuk menafsirkan dan menerapkan pengetahuan kami yang terus berkembang tentang bagaimana seni kreatif memengaruhi otak. Jenis sinergi ini membawa harapan bagi generasi muda kita.

Misalnya, pemindaian medis telah mengungkapkan bagian otak yang bertanggung jawab untuk mengendalikan impuls, dan menetapkan tujuan masa depan termasuk yang terakhir matang. Itu menjelaskan perilaku destruktif banyak remaja. Telah terbukti bahwa program seni kreatif mendorong produktivitas dan harga diri dan berpotensi mengalihkan mereka dari kehidupan menuju perilaku kriminal dan penghancuran diri.

Empat Program Seni yang Mengubah Kehidupan Seni

Dalam Kota, www.inner-cityarts.org, yang berlokasi di Los Angeles, California adalah pemimpin dalam arah ini. “Sebuah oasis pembelajaran, pencapaian, dan kreativitas” terletak di jantung Skid Row. Program Pendidikan, Seni, dan Pembelajaran Sosial-Emosional (EASEL) mengajarkan para administrator bagaimana “menjembatani pengajaran seni dengan bidang konten inti lainnya melalui lensa pembelajaran sosial-emosional dan penelitian berbasis otak.”

Mengubah kehidupan anak-anak muda yang berisiko melalui kreativitas adalah Art Start, www.art-start.org. Organisasi pemenang penghargaan ini dimulai pada tahun 1991 ketika sekelompok seniman berkumpul dengan anak-anak tunawisma untuk membuat seni di New York City. Anak-anak yang mereka layani tinggal di tempat penampungan kota atau di jalanan, atau tinggal bersama orang tua dalam krisis. Dalam lokakarya seni kreatif harian, seniman lokal menyumbangkan waktu mereka untuk mengembangkan bakat individu-individu muda ini.

Program seni lain yang mengubah hidup dimulai Adarsh ​​Alphons, seorang seniman yang lahir di India dan tinggal di New York City. Pada tahun 2011, ketika program seni sedang dipotong di sekolah umum, ia meluncurkan ProjectArt http://projectart.org di Harlem. ProjectArt membawa kelas seni ke perpustakaan umum yang terletak di dekat sekolah di mana seni tidak diajarkan. Baik seniman baru maupun mahasiswa mengajar kelas seni kepada anak-anak ini.

Memimpin jalan dalam pendidikan seni sejak tahun 1977 adalah Studio di A School www.studioinaschool.org/, didirikan oleh Agnes Gund, filantropis dan Presiden Emerita dari Museum of Modern Art. Nirlaba ini telah memperkaya kehidupan lebih dari 850.000 anak di lima wilayah New York City dengan seni visual. Ini membawa seniman profesional ke sekolah dan organisasi masyarakat untuk memimpin kelas dalam berbagai media. Instruktur bekerja dengan guru untuk menghubungkan seni dengan mata pelajaran akademik lainnya.

Organisasi ini hanya mempekerjakan seniman profesional karena, “Pekerja seniman sangat cocok untuk mengajar seni, bukan hanya karena mereka memiliki pengetahuan yang luas tentang sejarah dan budaya seni dan keterampilan teknis yang kuat, tetapi juga karena mereka mampu mencontoh cara berpikir seniman dan bekerja.”

“Tidak ada wahyu yang lebih tajam dari jiwa masyarakat selain cara masyarakat itu memperlakukan anak-anaknya.”

~ Nelson Mandella

Kita Bisa Membuat Perbedaan

Ann P. Kahn, Mantan Presiden PTA Nasional, dan pendukung setia pendidikan seni menulis, “Seni kreatif adalah ukuran dan cerminan peradaban kita. Mereka menawarkan banyak anak kesempatan untuk melihat kehidupan dengan perspektif yang lebih luas… Nilai-nilai moral yang kita hargai tercermin dalam keindahan dan kebenaran yang ditransmisikan secara emosional melalui seni.”

Nelson Mandella menyatakan, “Tidak ada pengungkapan jiwa masyarakat yang lebih tajam daripada cara masyarakat itu memperlakukan anak-anaknya.” Prinsip panduannya bisa kita terapkan untuk menjadi advokat pendidikan seni. Kita bisa mengajarkan seni kepada anak-anak di mana ada kekosongan. Kita dapat mendorong kolaborasi kreatif antara seni, sains, dan pendidikan. Kami dapat mendukung organisasi yang berusaha untuk menyembuhkan seluruh anak melalui program inovatif yang menyentuh hati. Tindakan kita dapat membawa kita ke masyarakat yang lebih sehat.

redkoala603