Zero MM – Festival Film Pemuda South Asia

www.freeartsminnesota.orgProgram yang dilakukan The Little Art. Zero mm adalah Festival Film Pemuda sebuah platform untuk mengenali, mengembangkan, dan memberdayakan pembuat film dan film muda paling berbakat dari South Asia.

Zero mm bertujuan untuk melayani sineas muda di South Asia dengan memberikan kesempatan dan penonton untuk mendorong dialog konstruktif melalui sinema. Ini membayangkan untuk memelihara komunitas internasional pembuat film muda, mengaktifkan penonton untuk identitas South Asian dan menginspirasi generasi baru pembuat film.

Festival ini adalah papan lompatan pembuatan film eksperimental, perayaan budaya urban dan inspirasi bagi kaum muda untuk menjelajahi Asia Selatan dan identitas. Bayangkan sebuah gerakan pembuatan film pemuda global, di mana anak-anak muda berbakat berkolaborasi untuk menciptakan sinema kelas dunia, menjadi tuan rumah Festival di seluruh dunia di tempat-tempat kecil hingga besar dan merayakan penceritaan South Asian.

Model Glocal (Global + Lokal) inovatif Zero mm menawarkan kurasi dan distribusi Festival dalam semangat komunitas sejati. Setiap tahun, Festival akan melakukan perjalanan ke berbagai tempat di seluruh dunia melalui kolaborasi.

Lahore I Love You

Indra dan Alam Kita

Alam memberikan inspirasi bagi semua orang baik pencipta, pembuat, atau masyarakat umum dan ini mempengaruhi karya-karya mereka dan persepsi mereka tentang sastra, musik, teknologi, dan politik. Ruang-ruang di sekitar kita bernafas dan hidup dan hubungan kita dengan mereka membutuhkan introspeksi yang lebih dalam. Perjalanan ini akan membawa anak muda mengelilingi flora dan fauna tua dan kebun raya Lawrence Garden yang bersejarah. Mereka juga akan merasakan seni publik yang disajikan sebagai bagian dari LBF.

Sejarah dan Kota Tua

Jalan-jalan di sekitar klub dan museum Lahore Heritage bertujuan agar masyarakat muda berpartisipasi, dalam dialog aktif tentang warisan dan isu-isu advokasi sosial baik lokal maupun global dan menarik masyarakat Lahore, nilai-nilai budaya Lahore, dan orang-orang yang telah tinggal di kota selama beberapa waktu dan ingin menggali lebih dalam dan menghubungkan akar Lahore. Jalan-jalan tersebut akan membawa masyarakat pada perjalanan melalui tradisi kota yang terdokumentasi, ritual sufi dan berbagai proses pelestarian Warisan dan pelestarian warisan budaya Lahore yang kaya bagi komunitas muda untuk meneruskan budaya hidup.

Kota Terbangun – Seni Islam dan Arsitektur Lahore

Benteng Lahore telah menjadi simbol hari-hari awal kota. Jika dinding dapat berbicara, Anda akan dapat mendengar cerita seperti itu yang dapat membuat pendengarnya terhanyut. Desain arsitektur, pola, dan sudut ruang menceritakan kisah kemenangan, cinta, dan petualangan. Jalan-jalan akan dipandu oleh para ahli seni dan arsitektur Islam dan masyarakat muda akan melihat ke dalam bentuk arsitektur lama dan baru yang menjadikan Benteng Lahore sebagai harta warisan yang spektakuler.

Shutter Street

Kamera bukanlah cerita, cerita ada di luar sana dan bagaimana Anda menemukan sebuah cerita dan bagaimana Anda menceritakannya yang paling penting. Bergabunglah dengan jalan-jalan menyenangkan ini untuk menjelajahi arsitektur, orang, pemandangan, dan kehidupan Kota Bertembok melalui fotografi, dan yang terpenting untuk bersenang-senang. Kami akan mulai dengan diskusi pemanasan, memutuskan beberapa tema, dapat mendiskusikan beberapa trik kamera yang berguna dan akan menjelajahi ruang dan waktu di masa lalu. Membawa kamera Anda, bersama dengan teman mungkin, itu akan menyenangkan.

Baca Juga: Keterampilan Seni Anak-anak Untuk Kegiatan di Rumah

Festival Film Anak Internasional Lahore

Festival Film Anak Internasional Lahore adalah platform terbesar di Pakistan untuk membuat dan menampilkan film lokal dan internasional terbaik yang dibuat oleh , untuk dan tentang anak-anak dan remaja.

Festival ini dimulai pada tahun 2007, dan telah menyelesaikan 11 musim dengan sukses, dengan menjangkau hampir 451.550 penonton yang terdiri dari anak-anak, remaja, orang tua, penggemar film, dan pembuat film.

Bertujuan untuk pendidikan sekaligus hiburan, festival film ini didedikasikan untuk mempromosikan budaya menonton film, literasi media dan pembelajaran alternatif di kalangan anak-anak dan remaja. Setiap tahun, festival ini membawa beberapa film internasional dan lokal terbaik ke Pakistan untuk menumbuhkan imajinasi, dialog, pemahaman, dan kreativitas dengan mengeksplorasi budaya dunia melalui film.

Festival ini memiliki pendekatan inklusif untuk melibatkan anak-anak yang terpinggirkan dan kurang beruntung sebagai penontonnya juga.

Program penjangkauannya menyelenggarakan acara di daerah semi-perkotaan dan pedesaan juga. LICFF telah diselenggarakan di Lahore, Karachi, Islamabad, Peshawar, Faisalabad, Jamshoro, Tando Jam dan Bhakkar sejak awal.

Sejarah LICFF

Di Pakistan, seperti berbagai negara lain, sekolah dianggap sebagai sumber informasi dan pengetahuan utama bagi anak-anak. Kami percaya bahwa lingkungan tempat anak-anak kita tumbuh dewasa ini, telah mengubah konsep belajar juga. Memiliki eksposur ke dunia membantu anak-anak dan remaja untuk membuat mereka memahami kehidupan mereka dalam banyak cara dan film adalah sumber terbaik untuk menikmati pengalaman belajar ini.

Film membuka jendela ke dunia yang mungkin tidak diketahui, menceritakan kisah yang dapat menginspirasi kita, memberi kita contoh kegembiraan yang mungkin kita ingat sebagai anak-anak selama sisa hidup kita. Itu juga mencerahkan kita dalam berbagai cara, dengan memperkenalkan kita pada budaya, bahasa, dan pakaian lain, itu membuat kita toleran terhadap keragaman yang ditawarkan dunia ini.

Dengan inspirasi dari ide-ide tersebut, Shoaib Iqbal, pendiri festival menciptakan Festival Film Anak Internasional Lahore pada tahun 2007, dengan tujuan yang lebih besar untuk membuat anak-anak dan remaja mengalami film dan seni berkualitas di platform yang lebih besar, belajar darinya dan membuat contoh yang tak terlupakan. , yang dapat membangkitkan dan menginspirasi perdebatan tentang penggunaan pendidikan seni di Pakistan, dan nilai pengalaman yang bermakna dalam kehidupan seorang anak.

Festival ini tumbuh setiap tahun sejak awal dengan masukan berharga dari sejumlah pembuat film, artis, sponsor, sukarelawan, dan yang paling penting, penontonnya, yang sebagian besar terdiri dari anak-anak dan remaja.

Tujuan Tujuan

Yang utama dari festival ini adalah;

  • Untuk menghibur, menginspirasi dan mendidik anak-anak melalui film
  • Untuk mendorong keragaman global, perdamaian dan toleransi dengan memutar film-film lokal dan internasional terbaik untuk anak-anak dan remaja Pakistan
  • Untuk mempromosikan literasi media di kalangan anak-anak dan remaja melalui lokakarya dan dialog
  • Untuk mendukung anak-anak dalam membesarkan suara mereka melalui ekspresi kreatif di mana film adalah media
  • Untuk memelihara dan menginspirasi pembuat film lokal untuk memproduksi film untuk anak-anak di Pakistan

Teater untuk Pemirsa Muda

Festival teater dan seni pertunjukan 3 hari untuk anak-anak dan remaja – disajikan pertunjukan, lokakarya dan sesi diskusi oleh seniman nasional dan internasional terkemuka

Dipersembahkan oleh ASSITEJ Pakistan bekerjasama dengan Dewan Kesenian Alhamra, Mal

Diproduksi oleh The Little Art, Theater Independence Pakistan, MAAS FOUNDATION, Chota Mota Theater

Tamasha Festival 2017 juga menjadi tuan rumah delegasi internasional dari sekitar 10 negara, bersama dengan teater lokal dan seni pertunjukan.

Ini mencakup pengembangan anak-anak dan remaja dalam seni pertunjukan menggunakan pendekatan pendidikan seni untuk mempelajari keterampilan pribadi dan sosial.

Tamasha memproduksi dan menghadirkan Theater for Young Audiences (TYA), cabang seni teater yang mencakup semua bentuk teater yang dihadiri atau diciptakan untuk penonton muda.

Tamasha memberikan pelatihan yang mengarah ke produksi teater berkualitas tinggi untuk siswa di sekolah, perguruan tinggi dan universitas. Workshop seni pertunjukan kami menggunakan teater sebagai proses transformasi, koneksi psiko-sosial dan pengembangan intelektual siswa dengan tujuan keseluruhan untuk membangun diri kreatif, kepercayaan diri dan pengembangan kepribadian anak-anak dan remaja.

Cutputli – Belajar Melalui Wayang

Wayang menghibur sekaligus menawan. Dalam bentuknya yang berbeda, mereka menarik baik tua maupun muda, mewakili tradisi dan merupakan alat pendidikan yang berharga.

CutPutli menggunakan boneka untuk bekerja dengan anak-anak melalui pendidikan informal, terutama bagi mereka yang berada dalam situasi yang menantang seperti di rumah penampungan, pusat perawatan dan tempat-tempat di luar rumah lainnya.

Ini melatih guru, pengasuh dan psikolog untuk menggunakan boneka dalam bekerja dengan anak-anak dalam situasi rentan (anak jalanan, anak khusus dan anak-anak sekolah umum).

Boneka dapat merangsang imajinasi anak-anak, mendorong permainan dan penemuan kreatif, dan merupakan cara interaktif yang luar biasa untuk memperkenalkan narasi ke keterampilan hidup yang dikembangkan.

CutPutli juga memiliki fun box berisi bahan dan manual untuk membuat wayang sederhana. Ini adalah manual berkualitas tinggi buatan lokal yang diterbitkan dalam bahasa Inggris dan Urdu, yang melibatkan anak-anak, guru, dan orang tua untuk bercerita melalui boneka.

Pertunjukan Wayang – Ali, Babli Aur Pari

Dalam pertunjukan wayang “Ali, Babli aur Pari”, seorang peri yang baik hati datang bersama dengan dua anak yang tidak bersalah untuk menceritakan kepada orang-orang kisah keburukan polusi dan bagaimana hal itu berdampak buruk pada makhluk hidup di air , tanah dan langit. Pertunjukan wayang juga mempertunjukkan aktivitas manusia yang akhirnya menjadi penyebab polusi.

ArtBeat – Kompetisi dan Pameran Seni Anak Nasional

Ini telah melibatkan hampir 50.000 anak-anak dan remaja sejak 2012.

Mempromosikan seniman muda dari Pakistan juga menjadi agenda kami. Kami telah memamerkan karya seni terpilih ke pameran seni internasional seperti Sharjah Children’s Biennial dan Tokyo Arts Fest.

Program ini menawarkan apresiasi melalui pameran dan acara seni, hadiah uang tunai dan yang paling penting, lokakarya studio setiap tahun dengan mitra dan pendukung kami Studio RM Naeem Lahore, AJG Studio Karachi dan Nukta Studio Islamabad.

Visinya adalah untuk mempromosikan budaya visual, pemahaman tentang isu-isu di kalangan anak-anak dan remaja dari perspektif mereka sendiri dan menyajikan pandangan anak-anak sebagai titik wacana kepada masyarakat. Ini merayakan anak-anak dan remaja sebagai seniman. ArtBeat menawarkan anak-anak ruang terbuka untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas, lebih kritis tentang pengalaman hidup dan terhubung dengan keluarga, teman, dan komunitas.

Apa itu Artbeat: Ini telah melibatkan hampir 50.000 anak-anak dan remaja sejak 2012. Mempromosikan seniman muda dari Pakistan juga menjadi agenda kami. Kami telah memamerkan karya seni terpilih ke pameran seni internasional seperti Sharjah Children’s Biennial dan Tokyo Arts Fest. Program ini menawarkan apresiasi melalui pameran dan acara seni, hadiah uang tunai dan yang paling penting, lokakarya studio setiap tahun dengan mitra dan pendukung kami Studio RM Naeem Lahore, AJG Studio Karachi dan Nukta Studio Islamabad.

Baca Juga: Perkembang Seni Theater Modern Di Indonesia

Festival Seni Hak Anak Nasional

National Children Rights Arts Festival merayakan hak anak dengan keterlibatan kreatif mereka, melalui kegiatan yang berpusat pada anak yang tidak hanya menerjemahkan hak anak untuk anak tetapi juga memastikan anak partisipasi untuk menyuarakan hak-hak mereka. Ini mengadvokasi dan melobi untuk perlindungan dan penegakan hak-hak anak melalui cara-cara inovatif.

Festival ini merupakan perayaan “Hari Anak Universal” yang dideklarasikan oleh PBB (20 Nov). Festival ini menghadirkan perpaduan bentuk seni yang dihasilkan oleh anak-anak dan remaja, seperti pertunjukan teater dan pantomim, pertunjukan boneka, pameran seni dan instalasi seni anak, pemutaran film dan sesi dialog dengan pembuat kebijakan dan publik tentang hak-hak anak.

The Little Art mengadakan lokakarya dengan organisasi yang bekerja dengan anak-anak jalanan dan terpinggirkan, melatih staf mereka tentang penggunaan teater dan boneka dalam pendidikan informal anak-anak di sekolah dan rumah penampungan. Karya tersebut dipresentasikan dalam Festival pada hari anak sedunia.

Camera Kahani

Camera Kahani, adalah proyek untuk bekerja dengan anak-anak dalam ekspresi kreatif visual dan estetika melalui fotografi. Anak-anak dilatih pada dua aspek visual storytelling; estetika fotografi dan menceritakan kisah-kisah yang penting bagi mereka dari kehidupan mereka.

Anak-anak diberikan kamera untuk mengambil foto kehidupan langsung mereka, dimana mereka tinggal, teman dan keluarga mereka. Mereka juga merekam cerita audio yang sebagian besar terkait dengan foto yang mereka ambil. Proses ini memungkinkan mereka untuk melihat kehidupan mereka secara mendalam dan merenungkannya.

Budaya dan Warisan

The Little Art adalah mitra kurasi di Heritage Now dan menghasilkan program keterlibatan anak-anak dan remaja. Heritage Now adalah festival dua hari yang merayakan dan merefleksikan warisan budaya Pakistan. Festival ini mempertemukan para profesional dari Pakistan dan berbagai negara lain untuk membahas isu-isu mendesak yang dihadapi museum dan sektor warisan di Pakistan melalui percakapan, pertunjukan, dan seni.

Heritage Now mencakup diskusi panel, presentasi makalah akademis, pameran, kerajinan tangan dan pertunjukan, dan kegiatan berbasis seni untuk anak-anak – memberikan kesempatan bagi orang-orang dari segala usia dan minat untuk berinteraksi dengan warisan kita yang berwujud dan tidak berwujud.

Tujuan dari program ini adalah untuk menginformasikan, melibatkan dan memungkinkan kaum muda dalam menggunakan ruang budaya yang ada secara artistik, kreatif dan rekreatif. Struktur baru dari ruang yang dipilih akan memiliki beberapa tema konten yang disajikan di bagian media baru kontemporer di dalam museum dan situs warisan.

“Menghubung. Budaya” mendorong kaum muda untuk mengunjungi museum. Tantangan untuk membuat penonton muda terlibat dalam seni melalui galeri museum dan situs warisan termasuk kurangnya koneksi dan rasa memiliki, ruang yang disediakan, dan program dan konten artistik dan pembelajaran. Situs warisan dan museum harus terus menjangkau khalayak muda dan meningkatkan keterlibatan dengan seni visual.

Anak-anak dan orang muda di sebagian besar negara jauh lebih banyak daripada orang dewasa dan di mana seperlima dari populasi dunia akan berusia 15-24 tahun. Pandangan stereotip yang dimiliki orang dewasa muda tentang museum dan situs warisan yang dibangun sebagai hal yang membosankan, mendikte dan digunakan hanya sebagai tur daripada melihat mereka sebagai pusat cerita dan kisah yang kaya dalam sejarah kita. Ini telah diidentifikasi sebagai penghalang utama yang mencegah orang dewasa muda mengunjungi museum, karena orang dewasa muda memandang museum sebagai sesuatu yang tidak menarik dan terstruktur dengan kuat. The Little Art menciptakan program yang melibatkan anak-anak dan remaja dalam warisan dan museum.

The Little Art adalah mitra kurasi di Heritage Now dan menghasilkan program keterlibatan anak-anak dan remaja. Heritage Now adalah festival dua hari yang merayakan dan merefleksikan warisan budaya Pakistan. Festival ini mempertemukan para profesional dari Pakistan dan berbagai negara lain untuk membahas masalah mendesak yang dihadapi museum dan sektor warisan di Pakistan melalui percakapan, pertunjukan, dan seni.

“Melibatkan Sekolah dan Melaksanakan Kegiatan Penjangkauan Pendidikan di Museum Taxila” didukung oleh UNESCO. Museum menceritakan kisah generasi dan kisah-kisah ini perlu didengar oleh anak-anak dan remaja kota Taxila untuk mengembangkan dorongan untuk mengunjungi Museum dan Situs Warisan Taxila. Proyek ini didasarkan pada motivasi yang dilakukan oleh The Little Art.

Melalui proyek ini, para guru dilatih tentang cara-cara efektif untuk melibatkan anak-anak dan remaja dalam belajar melalui sumber daya warisan dan museum. Disesuaikan dengan permainan Museum Taxila dikembangkan untuk anak-anak yang digunakan oleh para guru selama perjalanan museum.

redkoala603