www.freeartsminnesota.orgPendidikan Seni Sangat Penting untuk Anak – Anak. Telah menjadi mantra dalam pendidikan bahwa No Child Left Behind, dengan tekanannya untuk menaikkan nilai ujian, telah mengurangi waktu kelas yang dikhususkan untuk seni ( dan sains, studi sosial, dan segala sesuatu selain membaca dan matematika). Bukti mendukung anggapan ini – kita akan membahas statistik sebentar lagi – tetapi kenyataannya lebih kompleks. Pendidikan seni telah merosot selama lebih dari tiga dekade, akibat dari anggaran yang ketat, daftar mandat negara yang terus bertambah yang memenuhi kurikulum kelas, dan perasaan publik bahwa seni itu indah tetapi tidak penting.

Erosi ini menghancurkan konstituen yang mungkin telah membela seni di era NCLB – anak-anak yang tidak memiliki kelas musik dan seni pada tahun 1970-an dan 1980-an mungkin tidak menghargai nilai mereka sekarang. “Kami memiliki seluruh generasi guru dan orang tua yang tidak memiliki keunggulan seni dalam pendidikan mereka sendiri, ” kata Sandra Ruppert, direktur Arts Education Partnership (AEP), koalisi nasional seni, bisnis, pendidikan, filantropi, dan organisasi pemerintah.

Tentang Kemitraan Pendidikan Seni

Kemitraan Pendidikan Seni adalah jaringan nasional lebih dari 100 organisasi yang didedikasikan untuk memajukan pendidikan seni. AEP telah didukung oleh National Endowment for the Arts dan Departemen Pendidikan AS sejak 1995 dan dikelola oleh Komisi Pendidikan Amerika Serikat.

Baca Juga: Serunya Belajar Seni Bersama si Kecil

AEP adalah pusat negara bagi para pemimpin seni dan pendidikan, yang membangun kapasitas kepemimpinan mereka untuk mendukung siswa, pendidik, dan lingkungan belajar. Melalui penelitian, laporan, pertemuan dan konseling, para pemimpin memperoleh pengetahuan dan wawasan untuk memastikan bahwa semua peserta didik menerima pendidikan seni yang sangat baik.

Sejarah

Kemitraan Pendidikan Seni (AEP) didirikan pada tahun 1995 melalui perjanjian antar lembaga yang unik antara National Endowment for the Arts dan Departemen Pendidikan AS, sebuah perjanjian yang terus berlanjut sejak tahun itu. Organisasi pendiri terus memberikan dukungan dan mempromosikan AEP sebagai pusat negara bagi individu dan organisasi yang berkomitmen untuk membuat pendidikan seni berkualitas tinggi dapat diakses oleh semua siswa AS.

Pada 2015, National Endowment for the Arts dan Departemen Pendidikan AS memilih Komisi Pendidikan Amerika Serikat untuk menjadi organisasi tuan rumah baru untuk AEP.

Staf AEP

Jamie Kasper

Direktur

Sebagai direktur Kemitraan Pendidikan Seni, Jamie bekerja dengan lebih dari 100 organisasi mitra untuk mendukung pembelajaran seni di seluruh Amerika Serikat. Sebelum bergabung dengan Komisi Pendidikan Amerika Serikat, Jamie bekerja untuk Kolaborasi Pendidikan Seni di Pittsburgh dan sebelumnya menjadi penasihat kurikulum seni negara bagian di Departemen Pendidikan Pennsylvania. Jamie juga seorang musisi aktif yang menghabiskan waktu di akhir pekan untuk berlatih atau tampil dengan berbagai grup. Jamie bisa dihubungi di jkasper@ecs.org.

Mary Dell’Erba

Manajer Proyek Senior

Sebagai manajer proyek senior untuk Kemitraan Pendidikan Seni, Mary mengawasi rencana kerja proyek dan mendukung pengembangan hasil AEP. Sebelum bergabung dengan Komisi Pendidikan Amerika Serikat, dia bekerja untuk Pendidikan Seni di Maryland Schools Alliance, di mana dia melayani dalam berbagai kapasitas dalam pemrograman, administrasi, dan kebijakan. Dengan lebih dari 20 tahun pelatihan tari, Mary sangat menyukai seni dan pendidikan. Mary dapat dihubungi di mdell’erba@ecs.org.

Erika Hawthorne

Spesialis Keterlibatan

Sebagai spesialis keterlibatan untuk Kemitraan Pendidikan Seni, Erika berfokus pada membina hubungan dengan mitra AEP dan melakukan penjangkauan untuk secara aktif mendukung pembuat kebijakan dengan tujuan seni dan pendidikan mereka. Dia memberikan dukungan untuk Dewan Penasihat AEP, kelompok kerja dan proses aplikasi mitra. Erika datang ke Komisi Pendidikan Amerika Serikat dengan pengalaman dalam manajemen seni; pemberian hibah; komunikasi; dan dedikasi untuk memajukan keragaman, kesetaraan, inklusi, dan akses. Erika bisa dihubungi di ehawthorne@ecs.org.

Krystal Johnson

Manajer Proyek

Sebagai manajer proyek untuk Kemitraan Pendidikan Seni, Krystal melakukan penelitian tentang masalah kebijakan pendidikan seni yang mendesak, berkontribusi pada publikasi AEP dan memberikan dukungan untuk pertemuan AEP. Krystal datang ke Komisi Pendidikan Amerika Serikat dengan pengalaman di bidang pendidikan, pelacakan dan manajemen legislatif. Krystal berdedikasi untuk membantu anak-anak mendapatkan akses ke kesempatan belajar yang sesuai dengan gaya belajar mereka; dan dia berharap untuk memajukan kesetaraan melalui pekerjaannya meneliti dan mengumpulkan para pemimpin untuk mengatasi masalah kebijakan pendidikan seni yang mendesak. Krystal dapat dihubungi di kjohnson@ecs.org.

Gwynne Middleton

Spesialis Komunikasi

Sebagai spesialis komunikasi untuk Kemitraan Pendidikan Seni di Komisi Pendidikan Amerika Serikat, Gwynne berfokus pada strategi komunikasi yang menciptakan merek yang kuat untuk organisasi. Sebelum bergabung dengan Komisi Pendidikan Amerika Serikat, Gwynne menjabat sebagai editor legislatif dengan kantor penyusunan non-partisan di Sidang Umum Colorado dan sebagai pendidik di sekolah menengah, sekolah menengah atas, dan universitas di AS dan luar negeri. Gwynne percaya bahwa akses ke pendidikan seni berkualitas tinggi dapat berdampak positif bagi kaum muda, dan dia bersemangat untuk menerapkan latar belakang seni menulis dan visual ke dalam perannya di sini. Gwynne dapat dihubungi di gmiddleton@ecs.org.

Cassandra Quillen

Manajer Proyek

Sebagai manajer proyek, Cassandra berkontribusi pada laporan dan publikasi AEP, dan memberikan dukungan untuk pertemuan AEP. Sebelum posisi ini, dia bekerja sebagai spesialis komunikasi dengan Komisi Pendidikan Amerika Serikat dan AEP. Dengan latar belakang pendidikan dalam sejarah seni dan keyakinan yang kuat pada kualitas pembelajaran yang transformasional, Cassandra sangat tertarik dengan karyanya dan berdedikasi untuk berbagi penelitian dan sumber daya tentang seni dalam pendidikan dengan para pemangku kepentingan di seluruh negeri. Cassandra bisa dihubungi di cquillen@ecs.org.

Hubungan Antara Pendidikan Seni dan Prestasi Akademik

Namun dengan latar belakang ini, gambaran baru muncul. Inisiatif seni yang komprehensif dan inovatif mulai mengakar di sejumlah distrik sekolah. Banyak dari model ini didasarkan pada temuan baru dalam penelitian otak dan perkembangan kognitif, dan model tersebut mencakup berbagai pendekatan: menggunakan seni sebagai alat pembelajaran (misalnya, not musik untuk mengajarkan pecahan); memasukkan seni ke dalam kelas inti lainnya (menulis dan melakukan drama tentang, katakanlah, perbudakan); menciptakan lingkungan sekolah yang kaya akan seni dan budaya (Mozart di lorong setiap hari) dan pengajaran seni langsung. Meskipun sebagian besar inisiatif ini masih dalam tahap awal, beberapa di antaranya mulai membuahkan hasil yang mengesankan. Tren ini dapat mengirimkan pesan ke sekolah yang berfokus secara gila-gilaan, dan mungkin kontraproduktif, pada membaca dan matematika.

“Jika mereka khawatir tentang nilai ujian mereka dan ingin cara agar mereka lebih tinggi, mereka perlu memberi anak-anak lebih banyak seni, bukan mengurangi,” kata Tom Horne, pengawas pendidikan umum negara bagian Arizona. “Ada banyak bukti bahwa anak-anak yang mendalami seni mendapatkan hasil yang lebih baik dalam tes akademis mereka.”

Kebijakan pendidikan hampir secara universal mengakui nilai seni. Empat puluh tujuh negara bagian memiliki mandat pendidikan seni, empat puluh delapan negara bagian memiliki standar pendidikan seni, dan empat puluh negara bagian memiliki persyaratan seni untuk lulus sekolah menengah, menurut database kebijakan negara bagian AEP 2007-08. Itu Goals 2000 Educate America Act, yang disahkan pada tahun 1994 untuk mengatur agenda reformasi sekolah di pemerintahan Clinton dan Bush, menyatakan seni sebagai bagian dari apa yang harus diajarkan oleh semua sekolah. NCLB, yang diberlakukan pada tahun 2001, memasukkan seni sebagai salah satu dari sepuluh mata pelajaran akademis inti dari pendidikan publik, sebutan yang memenuhi syarat program seni untuk bermacam-macam hibah federal.

Baca Juga: Mengenal Persepolis, Situs Seni Budaya Yang Ada Di Iran

Dalam sebuah laporan tahun 2003, “Kurikulum Lengkap: Memastikan Tempat untuk Seni dan Bahasa Asing di Sekolah Amerika,” sebuah kelompok studi dari Asosiasi Nasional Dewan Pendidikan Negara mencatat bahwa banyak penelitian yang menyoroti manfaat seni dalam kurikulum dan menyerukan penekanan yang lebih kuat pada seni dan bahasa asing. Sebagai ketua Komisi Pendidikan Amerika Serikat dari 2004 hingga 2006, Mike Huckabee, yang saat itu menjadi gubernur Arkansas, meluncurkan prakarsa yang dirancang, menurut literatur komisi, untuk memastikan setiap anak memiliki kesempatan untuk belajar, menikmati, dan berpartisipasi langsung dalam seni.

Komisi Pendidikan Amerika Serikat

Kemitraan Pendidikan Seni didedikasikan untuk memajukan seni dalam pendidikan melalui penelitian, kebijakan, dan praktik menuju masa di mana setiap siswa di Amerika berhasil di sekolah, pekerjaan, dan kehidupan sebagai hasil dari kualitas tinggi pendidikan dalam dan melalui seni. Sebuah koalisi nasional lebih dari 100 pendidikan, seni, bisnis, budaya, pemerintah dan organisasi filantropi, AEP didirikan pada tahun 1995 oleh National Endowment for the Arts, Departemen Pendidikan AS, Dewan Kepala Sekolah Petugas (CCSSO) dan Majelis Nasional Badan Seni Negara (NASAA). Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi situs web AEP.

  • AEP berfungsi sebagai pusat negara bagi individu dan organisasi yang berkomitmen untuk membuat pendidikan seni berkualitas tinggi dapat diakses oleh semua siswa AS, meningkatkan praktik pendidikan seni, dan meneliti bagaimana seni memengaruhi dan memperkuat pendidikan Amerika. Kami melayani organisasi mitra kami dengan memberikan akses prioritas ke penelitian dan informasi, dan menciptakan peluang untuk komunikasi dan kolaborasi antara disiplin seni dan lintas sektor tentang masalah pendidikan utama, yang menguntungkan pekerjaan mereka dengan konstituen mereka di sekolah dan komunitas di seluruh negeri.
  • Penelitian dan kebijakan: AEP dikenal luas sebagai sumber utama informasi obyektif dan non-partisan tentang penelitian, kebijakan, masalah, dan aktivitas pendidikan seni saat ini dan yang sedang berkembang yang memiliki arti penting secara nasional. Bekerja sama dengan mitra utama, AEP mengumpulkan, menganalisis, dan menyebarkan bukti tentang bagaimana seni berkontribusi pada kesuksesan siswa. (Pelajari lebih lanjut tentang penelitian AEPlanjutan)
  • Dialog kritis: AEP berfungsi sebagai penghubung bangsa untuk mengkomunikasikan dan mempromosikan praktik terbaik berbasis seni yang dapat diandalkan yang meningkatkan pengajaran dan pembelajaran di dalam dan di luar sekolah. Pertemuan Tahunan AEP mempertemukan para pemimpin dari seluruh negeri. Pertemuan Tahunan mendorong kolaborasi dan tindakan yang membantu mengamankan peran pendidikan seni dalam kurikulum. (Pelajari lebih lanjut tentang Pertemuan Tahunan AEP)
  • Tingkatkan kebijakan dan praktik: Mitra AEP dan konstituennya setiap hari melakukan pekerjaan di lapangan untuk menjadikan pendidikan seni sebagai komponen penting dari pendidikan yang lengkap. AEP berusaha untuk membuat pekerjaan itu lebih mudah dengan menyediakan bahasa yang mudah diakses dan dibaca yang didukung oleh bukti dari penelitian terbaru. (Akses database ArtsEdSearch di sini)

Mandat dari atas ke bawah adalah satu hal, tentu saja, dan implementasi di kelas adalah hal lain. Apa pun yang dikatakan NCLB tentang seni, NCLB mengukur pencapaian melalui nilai matematika dan seni bahasa, bukan kemampuan menggambar atau keterampilan musik. Maka, tidak mengherankan bahwa banyak distrik telah memusatkan perhatian pada tes tersebut. Sebuah survei nasional tahun 2006 oleh Center on Education Policy, sebuah organisasi advokasi independen di Washington, DC, menemukan bahwa dalam lima tahun setelah pemberlakuan NCLB, 44 persen distrik telah meningkatkan waktu pengajaran di sekolah dasar seni bahasa Inggris dan matematika sambil mengurangi waktu yang dihabiskan untuk mata pelajaran lain. Analisis lanjutan, yang dirilis pada Februari 2008, menunjukkan bahwa 16 persen distrik telah mengurangi waktu kelas sekolah dasar untuk musik dan seni – dan melakukannya dengan rata-rata 35 persen, atau lima puluh tujuh menit seminggu.

Beberapa negara bagian bahkan melaporkan angka yang lebih suram. Di California, misalnya, partisipasi dalam kursus musik turun 46 persen dari 1999-2000 hingga 2000-04, sementara total pendaftaran sekolah tumbuh hampir 6 persen, menurut sebuah studi oleh Musik untuk Semua Yayasan. Sedangkan jumlah guru musik menurun 26,7 persen. Pada tahun 2001, Dewan Pendidikan California menetapkan standar di setiap tingkat kelas untuk apa yang siswa harus ketahui dan dapat lakukan dalam musik, seni visual, teater, dan tari, tetapi studi di seluruh negara bagian pada tahun 2006, oleh SRI International, menemukan bahwa 89 persen sekolah K-12 gagal menawarkan program studi berbasis standar di keempat disiplin ilmu. Enam puluh satu persen sekolah bahkan tidak memiliki spesialis seni penuh waktu.

Dukungan untuk seni oleh administrator atas juga tidak diterjemahkan ke dalam instruksi untuk anak-anak. Misalnya, sebuah laporan tahun 2005 di Illinois menemukan hampir tidak ada pertentangan terhadap pendidikan seni di antara kepala sekolah dan pengawas distrik, namun ada perbedaan besar dalam penawaran sekolah di seluruh negara bagian.

Menghidupkan Kembali Pendidikan Seni

Di banyak kabupaten, kesenian telah menderita begitu lama sehingga butuh waktu bertahun-tahun, dan investasi besar-besaran, untuk membalikkan keadaan. Walikota New York City Michael Bloomberg telah menjadikan pendidikan seni sebagai prioritas dalam rencana reformasi sekolahnya, dan kota tersebut telah meluncurkan inisiatif untuk menghubungkan lebih banyak siswa dengan sumber daya budaya kota yang luas. Hampir setiap sekolah sekarang menawarkan setidaknya beberapa pengajaran seni dan program budaya, namun pada 2007-08, hanya 45 persen sekolah dasar dan 33 persen sekolah menengah yang menyediakan pendidikan dalam keempat bentuk seni yang disyaratkan, menurut analisis oleh Departemen Pendidikan Kota New York, dan hanya 34 persen sekolah menengah yang menawarkan kesempatan kepada siswanya untuk melampaui persyaratan kelulusan minimum.

Namun beberapa kabupaten telah membuat langkah besar tidak hanya untuk merevitalisasi seni tetapi juga menggunakannya untuk menciptakan kembali sekolah. Pekerjaan ini membutuhkan kepemimpinan, inovasi, kemitraan yang luas, dan desakan kuat bahwa seni adalah pusat dari apa yang kami ingin siswa pelajari.

Di Dallas, misalnya, koalisi pendukung seni, dermawan, pendidik, dan pemimpin bisnis telah bekerja selama bertahun-tahun untuk memasukkan seni ke semua sekolah, dan untuk membawa siswa keluar ke komunitas seni yang berkembang di kota itu. Hari ini, untuk pertama kalinya dalam tiga puluh tahun, setiap siswa SD di Dallas Independent School District menerima empat puluh lima menit seminggu untuk pelajaran seni dan musik. Dalam artikel op-ed Februari 2007 di Dallas Morning News, Gigi Antoni, presiden dan CEO Pemikiran Besar, kemitraan nirlaba yang bekerja dengan distrik, Wallace Foundation, dan lebih dari enam puluh lembaga seni dan budaya lokal, menjelaskan alasan di balik apa yang kemudian disebut the Dallas Arts Learning Initiative: “DALI diciptakan dengan premis yang sangat idealis, namun diteliti dengan cermat – bahwa siswa berkembang ketika kreativitas mendorong pembelajaran.”

Komunitas Minneapolis dan Chicago, juga, menjalin kemitraan dengan seni dan sumber daya budaya mereka yang dinamis untuk menanamkan sekolah dengan program komprehensif dan berkelanjutan yang kaya – bukan add-on yang datang dan pergi dengan anggaran atau administrator tahun ini.

Di Arizona, Tom Horne, pengawas pendidikan umum negara bagian, menetapkan tujuannya untuk memberikan pendidikan seni yang komprehensif dan berkualitas tinggi kepada semua siswa K-12. Horne, seorang pianis yang terlatih secara klasik dan pendiri Phoenix Baroque Ensemble, belum mencapai tujuannya, tetapi ia telah membuat kemajuan: Ia mendorong standar yang lebih tinggi untuk pendidikan seni, menunjuk spesialis seni di Departemen Pendidikan negara bagian, dan mengarahkan $ 4 juta dana federal di bawah NCLB untuk mendukung integrasi seni di sekolah-sekolah di seluruh negara bagian. Beberapa telah memulihkan seni dan musik setelah satu dekade tanpa mereka.

“Ketika Anda memikirkan tentang tujuan pendidikan, ada tiga tujuan,” kata Horne. “Kami mempersiapkan anak-anak untuk pekerjaan. Kami mempersiapkan mereka menjadi warga negara. Dan kami mengajari mereka untuk menjadi manusia yang dapat menikmati bentuk kecantikan yang lebih dalam. Yang ketiga sama pentingnya dengan dua lainnya.”

redkoala603

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *