www.freeartsminnesota.orgMengobati Kanker dengan Seni: 5 Terapi Alternatif yang Menyembuhkan Gejala Kanker. Penelitian telah menemukan hubungan antara lukisan dan perubahan pola gelombang otak yang dapat mengubah hormon dan neurotransmiter di otak.

Penggunaan terapi kreatif dan ekspresif, di antara pasien kanker selama pengobatan dan remisi, telah menunjukkan banyak manfaat kesehatan yang memungkinkan seseorang untuk secara efektif mengkomunikasikan masalah fisik dan emosional mereka melalui teknik penyembuhan alternatif. Medical Daily: Mengobati Kanker Dengan Seni: 5 Terapi Alternatif yang Menyembuhkan Gejala Kanker Lizette Borreli 13 Mei 2013

5 Terapi Alternatif yang Menyembuhkan Gejala Kanker

Satu dari setiap empat kematian di Amerika Serikat tahun ini akan disebabkan oleh kanker . 580.350 orang Amerika per hari diperkirakan meninggal karena kematian paling umum kedua di AS menurut Kanker American Cancer Society Fakta & Angka 2013.

Tingkat kelangsungan hidup pasien kanker telah meningkat selama bertahun-tahun dari 49 persen menjadi 68 persen dari tahun 1975 hingga 2008. Statistik kelangsungan hidup mengikuti kemajuan baru dalam pengobatan modern yang telah memfasilitasi peningkatan deteksi dan pengobatan dini pada pasien kanker.

Protokol pengobatan, masalah kesehatan lainnya, dan faktor biologis dan perilaku diperhitungkan dalam penentuan tingkat harapan hidup individu dengan penyakit yang mengancam jiwa.

Diagnosis kanker dapat merusak secara fisik dan psikologis seseorang yang merasa kehilangan kendali atas kesehatan dan kehidupannya. Hubungan antara pikiran, tubuh, dan jiwa sangat penting untuk mengatasi komplikasi kesehatan yang dialami pasien kanker. Kesejahteraan individu yang didiagnosis dengan kanker melampaui bentuk pengobatan konvensi dan bahkan pasca perawatan.

Pekerjaan terapi kreatif dan ekspresif, di antara pasien kanker selama pengobatan dan remisi, telah menunjukkan banyak manfaat kesehatan yang memungkinkan seseorang untuk secara efektif mengkomunikasikan masalah fisik dan emosional mereka melalui teknik penyembuhan alternatif.

Dapatkan kembali kendali atas kesehatan Anda dan pelajari tentang manfaat kesehatan dari lima terapi kreatif yang meningkatkan harapan hidup pada pasien kanker setelah diagnosis awal mereka.

  1. Terapi seni.

Kemampuan memegang pensil atau kuas adalah satu-satunya syarat yang dibutuhkan untuk terapi ini. Ekspresi diri artistik memungkinkan seseorang untuk menyelesaikan konflik, mengendalikan perilaku dan stres, meningkatkan harga diri, mengembangkan kesadaran dan wawasan diri, dan membangun keterampilan interpersonal, menurut Asosiasi Terapi Seni Amerika (AATA). Melihat atau membuat karya seni memiliki efek penyembuhan yang positif bagi pasien kanker karena kemampuannya untuk memenuhi kebutuhan fisik, emosional, dan spiritual.

Studi telah menemukan hubungan antara lukisan dan perubahan pola gelombang otak yang dapat mengubah hormon dan neurotransmiter di otak.

Dengan terjadinya kanker payudara dan peningkatan tingkat kelangsungan hidup, Katherine Collie, penulis studi yang dilakukan di University of British Columbia, menyelidiki bagaimana wanita penderita kanker payudara menggunakan terapi seni untuk memenuhi kebutuhan psikososial setelah mereka menerima diagnosis awal. 17 peserta studi ini, berusia 37-82, menemukan peningkatan dalam kesehatan fisik dan psikologis serta kualitas hidup mereka. Nilai ekspresi kreatif menjadi landasan bagi dukungan psikososial bagi perempuan yang mungkin telah berhenti bekerja atau mengalami penyakit yang mempengaruhi hubungan pribadinya. “Representasi visual penting bagi beberapa wanita dalam penelitian ini hanya karena mereka memberikan bentuk visual, konkret, dan jelas pada pengalaman,” kata Collie.

Terapi seni dapat memberikan manfaat akhir kehidupan bagi penderita kanker stadium akhir. SEBUAH studi yang dilakukan di Unit Perawatan Paliatif Rumah Sakit di Rumah Sakit Umum Veteran Taipei, dari April 2001 hingga Desember 2004, mengakses dampak terapi pada pasien yang berada di bawah perawatan rumah sakit. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang kondisi kesehatannya memburuk dan menghadapi kematian beralih dari tidak aktif menjadi aktif membuat karya seni yang memungkinkan mereka mengatasi tekanan fisik dan menginterpretasikan rasa sakit menjadi seni. 70 persen pasien merasa cukup atau sangat rileks dalam keadaan emosi mereka dan 5,1 persen pasien merasa jauh atau sangat lebih baik secara fisik. “Mereka mampu merasakan sensasi komunikasi nonverbal, dan meredakan tekanan dan ketidaknyamanan akibat penyakit,” kata Yu-Cheng Kuo, salah satu peneliti dalam studi tersebut.

Baca Juga: Pentingnya Seni yang Bermanfaat Ampuh untuk Anak-Anak

  1. Terapi tari.

Dance / terapi gerakan (DMT) membantu individu mencapai kesadaran diri yang lebih besar dan rasa kesejahteraan yang positif. Interpretasi DMT adalah pelepasan ketegangan otot dan pola gerakan terkekang yang disebabkan oleh masalah mental dan emosional dalam tubuh, kata JL Hanna dalam “The power of dance: health and healing” yang diterbitkan dalam Journal of Alternative and Complementary Medicine.

Orang yang menderita demensia, depresi, kecemasan, ketidakmampuan belajar, dan penyakit Parkinson, serta yang selamat dari kanker payudara, telah menuai manfaat dari olahraga yang menyenangkan, membangkitkan semangat, dan menarik ini. Di sebuah Studi yang dilakukan di dua pusat kanker di Connecticut, efek DMT dan kualitas hidup dan fungsi bahu pada penderita kanker payudara yang dirawat lima tahun sebelumnya diperiksa. Hasilnya menegaskan bahwa wanita yang berpartisipasi dalam terapi tari memiliki rentang gerak yang lebih baik di bahu mereka dibandingkan dengan rekan mereka dan persepsi yang lebih baik tentang citra tubuh mereka.

Gerakan fisik yang diterapkan di DMT diketahui memberikan manfaat kesehatan yang sama yang dihasilkan oleh latihan yang berbeda. Menurut American Cancer Society, aktivitas fisik terkait dengan peningkatan endorfin, yang membangkitkan perasaan sejahtera. Menggerakkan tubuh Anda merangsang sistem tubuh lain, seperti sistem peredaran darah, pernapasan, kerangka, dan otot untuk membantu orang tetap bugar dan menciptakan gerakan ritmis menggunakan tubuh mereka.

  1. Terapi drama.

Keterlibatan drama berkontribusi pada hubungan tubuh, pikiran, dan jiwa melalui kekuatan penyembuhannya. Orang dengan penyakit kronis dapat mengambil ingatan dan emosi mereka di dalam tubuh dan menghidupkannya kembali melalui interpretasi yang dramatis. Madeline Andersen-Warren dan Roger Grainger, penulis Pendekatan Praktis Dramaterapi: The Shield of Perseus, mengatakan, “Bagi orang yang cemas, bingung, tertekan, kelelahan emosional atau mati rasa dengan apa yang terjadi pada mereka, dramaterapi memberikan pengalaman yang sangat berbeda dari cara menjadi diri mereka sendiri yang telah mereka terbiasa. ke dan tidak melihat prospek untuk dibebaskan dari. ”

Penggunaan sandiwara meningkatkan harga diri dan meningkatkan kesehatan mental yang lebih baik. Federasi Profesi Kesehatan Sekutu (AHPs) di Inggris memiliki terapis seni, musik, dan drama yang bekerja dengan pasien kanker dan menggunakan potensi psikologis dan sosial dari seni untuk membantu pasien yang mengalami masalah fisik, komunikasi, dan kesehatan. Pasien kanker yang memiliki kondisi atau gejala perubahan citra tubuh, kelelahan, dan manajemen energi dan nyeri disarankan untuk mencari bentuk terapi kreatif ini untuk memfasilitasi transisi ini.

Di London, layanan neuro-onkologi di Rumah Sakit King’s College melakukan a Program dramaterapi enam minggu yang dikembangkan oleh tiga dramaterapi dari Beam Drama Therapy Group, yang telah meneliti penggunaan dramaterapi dalam perawatan paliatif. Program enam minggu, dibagi menjadi beberapa kelompok anggota yang menderita tumor otak dari pasien yang baru didiagnosis hingga mereka yang menjalani pengobatan lebih lanjut. Pada awal program, pasien berjuang untuk menerima kondisi mereka tetapi pada akhir pengobatan, mereka dapat mengekspresikan realitas situasi mereka dan mengidentifikasi tujuan mereka dengan pasien tumor otak lainnya. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kecemasan tetap sama atau menurun selama enam minggu. Semua anggota menunjukkan ketertarikan untuk menghadiri kelompok pendukung untuk kondisi mereka setelah program berakhir.

  1. Terapi musik.

Musik digunakan untuk memenuhi kebutuhan emosional, psikologis, kognitif, fisik dan sosial pasien. Efek fisik dari bentuk terapi ini termasuk penurunan tekanan darah tinggi, penurunan detak jantung yang cepat, peningkatan depresi dan kecemasan, dan kelegaan dari insomnia. American Cancer Society. Pada pasien yang menerima radiasi dosis tinggi, terapi musik telah digunakan untuk meringankan gejala mual dan muntah.

Pasien yang telah menjalani transplantasi sumsum tulang melaporkan rasa sakit dan mual yang lebih sedikit jika mereka berpartisipasi dalam terapi musik, kata para ilmuwan dari University of Rochester Medical Center. 42 pasien, berusia lima dan 65 tahun, yang sedang dirawat untuk berbagai jenis kanker seperti, leukemia, limfoma, dan tumor padat adalah bagian dari belajar. Separuh dari pasien terpapar terapi musik setelah transplantasi dan yang lainnya menerima perawatan standar. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pasien yang mengikuti sesi terapi musik menunjukkan lebih sedikit rasa sakit dan mual; pada awal sesi mereka mengatakan gejala mereka “parah” dan setelah sesi gejala mereka “sedang.”

“Perawat dan dokter awalnya mengira bahwa pasien harus bermain atau bernyanyi bersama, tetapi mendengarkan secara pasif atau sekadar kehadiran terapis yang menyediakan musik itu sendiri dapat menjadi terapi,” kata peneliti Dr. OJ Sahler.

  1. Terapi menulis.

Saatnya meletakkan kertas ke pena. Terapi menulis memberi pasien kanker kemampuan untuk menuliskan perasaan mereka sendiri tentang pengobatan yang mereka jalani. Ini adalah metode untuk melacak gejala, reaksi, dan interaksi mereka dengan staf medis. Ini memberikan alternatif untuk pengobatan standar yang digunakan pasien kanker seperti kelompok pendukung, psikoterapi, atau obat antidepresan untuk mengatasi masalah yang dibawa oleh penyakit mereka ke dalam kehidupan mereka.

Peneliti di Pusat Kanker MD Anderson dari Universitas Texas melihat 42 pasien yang menderita karsinoma sel ginjal metastatik, juga dikenal sebagai kanker ginjal. Dalam uji klinis Tahap II, pasien secara acak ditugaskan ke kelompok menulis ekspresif atau kelompok menulis netral. Pada kelompok menulis ekspresif, pasien menulis tentang kankernya dan pada kelompok lain, pasien menulis tentang perilaku kesehatannya. Meskipun tidak ada perbedaan yang signifikan dalam distres, stres yang dirasakan, atau gangguan suasana hati, pasien dalam kelompok penulis ekspresif melaporkan gangguan tidur yang lebih sedikit, dan kualitas tidur dan durasi tidur yang lebih baik serta disfungsi siang hari yang lebih sedikit. Kesimpulan dari penelitian ini menggambarkan bahwa menulis ekspresif dapat memiliki manfaat kesehatan terkait tidur pada pasien kanker.

Peninjauan ekstensif pada lima terapi kreatif yang memberikan metode penyembuhan alternatif untuk pasien kanker selama dan setelah perawatan menunjukkan tingkat keberhasilan yang tinggi untuk meningkatkan umur panjang dan citra diri yang positif.

Baca Juga: Hal-hal Penting dalam Seni Art Nau

Survei Inggris Mengungkap Terapi Seni Mungkin Bermanfaat untuk Pasien Kanker

Menurut beberapa peneliti, terapi seni berpotensi memberikan beberapa perbaikan dalam depresi, kelelahan, kesusahan, dan kesehatan umum. Dalam beberapa penelitian, terapi seni telah membantu individu dengan efek emosional dan fisik akibat kondisi yang fatal, seperti kanker. Menurut sebuah penelitian di Amerika, terapi seni telah membantu pasien kanker mencapai perbaikan dengan gejala tertentu, seperti nyeri, kecemasan, dan kelelahan.Newswire: UK Survey Mengungkapkan Terapi Seni Mungkin Bermanfaat bagi Pasien Kanker Belinda Hills 7 Agustus 2017

‘Saatnya mengakui kontribusi seni bagi kesehatan dan kesejahteraan’

“Seni adalah cara membentuk, membentuk, dan menahan di depan di mata Anda sesuatu yang Anda rasakan secara internal “Phil George, ketua Dewan Seni Wales.

“Ini tentang mendongeng. Ini membantu orang mengembangkan narasi kehidupan mereka dan berhubungan dengan pengalaman mereka sendiri dengan cara baru. Saya yakin dari bukti bahwa investasi dalam seni untuk kesehatan akan membuahkan hasil”.

“Sementara Anda melakukan seni dengan penuh perhatian, itu membebaskan kepribadian Anda yang mungkin telah terkubur. Ini menjauhkan Anda dari apa pun yang mengganggu Anda, hanya untuk beberapa jam.”

Manfaat Menjadi Kreatif dan Membuat Seni

Menciptakan seni adalah penyembuhan tidak hanya untuk pikiran dan jiwa, tetapi juga tubuh, karena semuanya saling berhubungan. Ini bekerja pada berbagai tingkatan untuk tidak hanya bersantai, tetapi juga untuk memulihkan dan meremajakan, membawa kegembiraan dan meningkatkan energi dan antusiasme Anda untuk hidup. Seperti yang ditulis Shawn McNiff dalam Art Heals: How Creativity Cures the Soul (Beli dari Amazon), “… penyembuhan melalui seni adalah salah satu praktik budaya tertua di setiap wilayah dunia,” dan “Seni beradaptasi dengan setiap masalah yang mungkin terjadi dan meminjamkan kekuatannya yang transformatif, berwawasan, dan meningkatkan pengalaman kepada orang-orang yang membutuhkan. “Thoughtco: Hilangkan Stres dan Kecemasan Dengan Menciptakan Seni Lisa Marder 18 Maret 2017

Kekuatan Seni Kreatif dalam Kesehatan dan Penyembuhan

Studi menunjukkan bahwa terlibat dalam proses kreatif apa pun adalah penyembuhan. Baik Anda membuat gambar atau kolase sederhana, melihat seni atau membicarakannya, kreativitas dan seni dapat membantu Anda:

  • Mengekspresikan pikiran dan emosi yang sulit diungkapkan dengan kata-kata
  • Menurunkan stres dan kecemasan
  • Bersantai dan merasa lebih tenang dan bahagia
  • Terhubung dengan diri sendiri pada tingkat yang dalam, apa pun yang Anda alami
  • Temukan makna dalam pengalaman hidup
  • Mengatasi kesedihan dan kehilangan
  • Bentuk hubungan baru dengan orang lain
  • Alihkan fokus Anda dari rasa sakit atau pikiran yang membuat stres ke aktivitas yang menenangkan, menyenangkan dan menyenangkan
  • Ciptakan sesuatu yang unik yang memberi Anda merasakan kesenangan dan pencapaian

Art Meningkatkan Fungsi Otak dan Kesejahteraan

Di situs web Institut Kesehatan Nasional AS (NIH), menurut publikasi penelitian ekstensif “The Connection Between Art, Healing, and Public Health: A Review of Current Literature” oleh Heather L. Stuckey, DEd dan Jeremy Nobel, MD, “Engagement dengan aktivitas kreatif memiliki potensi untuk berkontribusi dalam mengurangi stres dan depresi dan dapat berfungsi sebagai sarana untuk meringankan beban penyakit kronis. ” Mereka juga mengatakan, “Melalui kreativitas dan imajinasi, kami menemukan identitas kami dan sumber penyembuhan kami. Semakin kami memahami hubungan antara ekspresi kreatif dan penyembuhan, semakin kami akan menemukan kekuatan penyembuhan dari seni. ” HPAA: Seni Meningkatkan Fungsi Otak dan Kesejahteraan Renee Phillips,

Kreativitas sebagai Praktik Kesehatan

Sebagian besar studi ini sepakat bahwa partisipasi dan / atau keterlibatan dalam seni memiliki berbagai hasil termasuk penurunan gejala depresi, peningkatan emosi positif, pengurangan respons stres, dan, dalam beberapa kasus, bahkan peningkatan fungsi sistem kekebalan; terapi seni visual, misalnya, sedang tren menuju banyak dari keuntungan kesehatan ini dan lebih banyak lagi.

Pertemuan Meja Bundar Kebijakan Seni Nasional 2013 membahas gagasan bahwa seni memiliki kapasitas untuk mendorong proses penyembuhan, membangun individu yang lebih sehat dan komunitas yang lebih kuat.

Akhirnya, dengan apa kita bisa pergi dari sini? Negara ini sangat terluka, berdarah, dan terluka sekarang. Negara perlu disembuhkan — tidak akan sembuh dari atas, secara politis. Bagaimana cara kita menyembuhkan? Seni. Seni adalah kekuatan penyembuhan. ”

Laporan Negara Bagian: Seni dalam Perawatan Kesehatan / 2009

Sepanjang sejarah yang tercatat, kita melihat bukti bahwa gambar, cerita, tarian, musik, dan drama telah menjadi pusat dari ritual penyembuhan. Fokus baru hari ini pada perawatan humanistik mengarah pada kebangkitan dalam pengetahuan dan praktik memasukkan seni ke dalam pelayanan perawatan kesehatan.

‘Saatnya untuk mengakui kontribusi seni dapat membuat kesehatan dan kesejahteraan’

Laporan, yang diterbitkan pada bulan Juli, yang mengikuti penyelidikan dua tahun, menemukan bahwa seni dapat membantu kita tetap sehat, membantu pemulihan dan mendukung hidup lebih lama, hidup lebih baik. Seni juga membantu memenuhi tantangan dalam kesehatan dan perawatan sosial yang terkait dengan penuaan, kesepian, kondisi jangka panjang, dan kesehatan mental. Yang terpenting, mereka juga dapat membantu menghemat uang sektor perawatan.

redkoala603