www.freeartsminnesota.orgBuku Anak-anak Favorit Mengenai Seni. Buku yang bagus dapat membawa Anda ke waktu dan tempat lain, mengundang Anda untuk melihat hal-hal yang tidak Anda sadari sebelumnya, atau menginspirasi Anda untuk mencoba sesuatu yang baru. Tua atau muda, sekarang sepertinya waktu yang tepat untuk bersantai dengan buku yang bagus, jadi staf Museum telah mencari tumpukan dan kenangan mereka sendiri untuk buku anak bertema seni favorit mereka. Meskipun daftar ini ditujukan untuk anak-anak, kami pikir semua yang berjiwa muda akan menikmati kisah-kisah berseni ini. Mungkin mereka akan meng-inspirasi Anda untuk membuat beberapa karya seni Anda sendiri! Dan berikut adalah beberapa sumber online untuk menemukan buku dan bahan bacaan anak-anak gratis: Cerita Cerah dari Random Penguin House, Alur cerita, dan Pusat Literasi dari Reading Fundamental.

1. Matisse’s Garden, oleh Samantha Friedman

Dengan ilustrasi yang berani dan berwarna-warni dan halaman lipat karya seniman yang imersif, Taman Matisse, oleh Samantha Friedman, adalah favorit di rumah saya. Cerita dimulai dengan Henri Matisse Kebutuhan sederhana untuk menutupi noda di dindingnya, kemudian membawa pembaca melalui proses pembuatan seni dan pengembangan teknik guntingannya. Anak saya suka berbagi berbagai bentuk yang dia lihat dan kami berbicara tentang pilihan yang dibuat Matisse—bagaimana dia mengatur bentuk, melapisi warna, lalu menciptakan seluruh ruangan karyanya. Buku ini telah mengilhami kami untuk membuat guntingan sendiri—beberapa di antaranya masih menempel di dinding kami!

Berikut adalah beberapa rekomendasi lagi dari rekan-rekan saya…

Satu lagi suara untuk Matisse’s Garden! Ini tentang saat Henri Matisse mulai memotong bentuk dari kertas untuk membuat karya seninya. Itu ditulis dengan indah, dengan bahasa liris, tetapi masih cukup lugas untuk anak kecil. Ilustrasinya berwarna-warni dan sangat menggugah karya Matisse. Anda juga belajar banyak, termasuk fakta bahwa Matisse memilih untuk mengecat kertas dengan warna tertentu sebelum memotongnya. Akhirnya, sangat menginspirasi, karena bahkan yang sangat muda pun bisa memotong kertas dan membuatnya menjadi bentuk baru. Ini adalah buku yang kita orang tua butuhkan saat ini.

—Romy Silver-Kohn, Asisten Peneliti, Departemen Seni Lukis dan Patung

2. Sophie’s Masterpiece: A Spider’s Tale, by Eileen Spinelli, diilustrasikan oleh Jane Dyer

Saya suka membaca Eileen Spinelli dan Jane Dyer Mahakarya Sophie: Kisah Laba-laba untuk putra saya ketika dia masih balita. Ini tentang laba-laba yang adalah seorang seniman, tetapi sulit menemukan seseorang untuk menghargai kemampuan kreatifnya, saat ia berpindah dari kamar ke kamar di Beekman’s Boardhouse. Akhirnya, dia menemukan rumah yang sempurna dan peran penting, saat dia menciptakan mahakarya terpentingnya.

–Wendy Woon, Deputi Direktur Pendidikan MoMA

3. How to Be an Explorer of the World: Museum Kehidupan Seni Portabel, oleh Keri Smith

Bagaimana Menjadi Penjelajah Dunia: Museum Kehidupan Seni Portabel, oleh Keri Smith, memiliki serangkaian latihan imajinatif untuk memperhatikan dunia di sekitar Anda yang dapat dilakukan keluarga atau teman bersama. Alih-alih berbicara tentang seni, ini membawa Anda ke dalam proses bagaimana seniman berpikir, menyelidiki, membayangkan, dan berkreasi. Bersama-sama Anda dapat mempraktikkan cara-cara aneh yang dilakukan seniman dan ilmuwan untuk mengamati, mengumpulkan, mendokumentasikan, menganalisis, dan membandingkan serta membedakan. Tidak perlu berbelanja persediaan—bahan dapat ditemukan atau digunakan kembali dengan mudah dari sekitar rumah Anda. Ini termasuk beberapa kutipan hebat dari seniman dan ilmuwan sebagai inspirasi. Buku ini memungkinkan seluruh keluarga menemukan bagaimana Anda masing-masing melihat dunia secara berbeda. Dan jangan lewatkan Keri’s Situs web Exploration of the Day untuk aktivitas hebat lainnya di rumah.

–Wendy Woon

Baca Juga: 7 Manfaat Menakjubkan Seni Untuk Anak Yang Mungkin Belum Anda Ketahui

4. Art Thinking: Cara Mengukir Ruang Kreatif di Dunia Jadwal, Anggaran, dan Atasan, oleh Amy Whitaker

Ini adalah rekomendasi untuk orang tua yang terburu-buru, yang juga membutuhkan inspirasi kreatif. Pemikiran Seni: Cara Mengukir Ruang Kreatif di Dunia yang Penuh Jadwal, Anggaran, dan Atasan, oleh Amy Whitaker, memiliki hubungan hebat antara kreativitas dan bisnis, dan saran tentang cara menjalani kehidupan yang kreatif.

–Wendy Woon

5. A River, oleh Marc Martin

Salah satu buku favorit kami untuk dibaca bersama putri kami June (dia berusia 4 1/2) adalah Sebuah Sungai, oleh Marc Martin. Buku ini dimulai di dalam rumah, pengaturan yang tepat untuk saat ini. Seseorang sedang duduk di mejanya, menggambar, dan dalam bingkai jendela di depannya kita bisa melihat sungai yang berkelok-kelok. Hal berikutnya yang kami tahu, dia membayangkan dirinya berada di perahu di sungai itu, dan di atas kertas gambar kosong dia memvisualisasikan ke mana sungai itu akan membawanya: melewati lahan pertanian, hanyut di samping pabrik, bahkan di atas air terjun. Ilustrasi Martin memberikan inspirasi yang luar biasa untuk keadaan kita saat ini. Tempat-tempat yang beragam dan luar biasa apa yang dapat Anda kunjungi, semua ada dalam pikiran Anda!

—Lucy Gallun, Associate Curator, Department of Photography

6. From the Mixed-Up Files of Mrs. Basil E. Frankweiler, oleh EL Konigsburg

Membaca E. L. Konigsburg’s From the Mixed-Up Files of Mrs. Basil E. Frankweiler memberi tahu saya: Saat itu saya tahu, pada usia delapan tahun, saya ingin menjadi kurator. Saya masih bermimpi menghabiskan malam sendirian di Met, menjalankan seluruh bangunan sebelum tidur di tempat tidur rococo di kamar abad ke-18. Ada beberapa tempat yang saya merasa lebih di rumah, lebih damai dan terangsang, daripada museum. Saya tidak sabar untuk kembali ke MoMA yang penuh dengan anak-anak, beberapa dari mereka pasti mengalami pencerahan yang sama seperti yang dialami Claudia dan Jamie Kincaid (dan saya).

—Josh Siegel, Kurator, Departemen Film

Saya merekomendasikan Dari Berkas Campuran Mrs. Basil E. Frankweiler. Saya membaca buku ini ketika saya berusia sekitar 10 tahun dan terpesona dengan kisah dua anak yang melarikan diri dari rumah untuk berlindung di The Metropolitan Museum of Art. Mereka mandi di air mancur ruang makan, mengambil koin, dan memiliki seluruh Museum untuk diri mereka sendiri setiap malam. Mungkin ini sebabnya saya menghabiskan karir profesional saya bekerja di museum, meskipun saya tidak pernah menghabiskan malam di MoMA! Saya memang menghadiri acara menginap untuk orang dewasa di Rubin Museum of Art beberapa tahun yang lalu dan, ketika sedang duduk di kantong tidur saya, saya memikirkan Claudia dan Jamie Kincaid, protagonis buku itu. Suatu keharusan bagi setiap anak, orang dewasa, atau keluarga yang mencintai museum dan rindu untuk kembali setelah situasi kita saat ini berakhir.

—Anne Morra, Associate Curator, Department of Film

7. Harold and the Purple Crayon, karyaCrockett Johnson

klasik Crockett Johnson Harold and the Purple Crayon adalah kisah dasar tentang kekuatan kembar menggambar dan imajinasi. Ini mengingatkan kita bahwa seni dapat membawa kita pada sebuah petualangan—dan juga keselamatan.

—Samantha Friedman, Associate Curator, Drawings and Prints

8. Tar Beach, oleh Faith Ringgold

Buku anak-anak favorit saya adalah Pantai Tar. Faith Ringgold Pantai Tar Menunjukkan kebebasan dalam membayangkan dunia yang lebih baik di sekitar Anda, saat karakter utama terbang dari atap gedungnya dan melayang di atas Kota New York.

—Hannah Fagin, Koordinator, Program Dewasa dan Akademik, Departemen Pendidikan

9. Yayoi Kusama: From Here to Infinity, oleh Sarah Suzuki

Setiap hari, saya kagum dengan apa yang dilakukan anak saya yang berusia dua setengah tahun melihat yang sering saya lewatkan: awan berbentuk ular, pohon “haus” saat hujan, monster tak terlihat tapi ramah bernama Alfred berdiri di samping saya. Kurator MoMA Sarah Suzuki Yayoi Kusama: From Here to Infinity menangkap keajaiban visi dan imajinasi masa kanak-kanak, dan bagaimana hal itu dapat berkembang menjadi komitmen seumur hidup terhadap seni. Buku lain dengan sedikit keindahan adalah Du Iz Tak?, oleh Carson Ellis, yang biasa dalam rotasi waktu tidur kami. Bahasanya yang dibuat-buat itu lucu bagi anak-anak, dan kelompok serangganya yang menjalani siklus kehidupan musiman—dipenuhi dengan bahaya dan keheranan—semuanya terasa seperti metafora untuk pentingnya, terutama saat ini, memperhatikan seni dan kemegahan di mana-mana. kita.

—Prudence Peiffer, Redaktur Pelaksana, Tim Kreatif

Baca Juga: Belajar Seni Rupa dan Seni Melukis

10. Le corbeau blanc et le mouton noir, oleh Eugen Sopko

Salah satu buku anak-anak favorit saya adalah Le corbeau blanc et le mouton noir (Gagak Putih dan Domba Hitam), oleh Eugen Sopko. Ini bukan buku seni semata, tapi ini buku tentang warna dan tidak pas, yang bagi saya adalah dua bahan utama seni. Seekor gagak putih dan kambing hitam, sasaran dan orang buangan karena perbedaan penampilan luar mereka, mencoba segala yang mereka bisa untuk menyesuaikan diri. Pada akhirnya, mereka memutuskan untuk menjadi diri mereka sendiri, dan cinta yang mereka miliki untuk satu sama lain memungkinkan mereka untuk melakukan hal itu. .

—Thomas Lax, Kurator, Departemen Media dan Seni Pertunjukan

11. The Rainbow Flag: Cerah, Berani, dan Indah, oleh Michelle Millar Fisher, diilustrasikan oleh Kat Kuang

The Rainbow Flag: Cerah, Berani, dan Indah, oleh Michelle Millar Fisher dan Kat Kuang, menceritakan kelahiran salah satu simbol revolusioner paling sukses dan menggembirakan di zaman kita––Bendera Pelangi. Bersama dengan teman dan sukarelawan di Pusat Komunitas Gay di Grove Street di San Francisco, Gilbert Baker menjahit yang pertama pada tanggal 25 Juni 1978, pada kesempatan Parade Kebebasan Gay. “Cerah, berani, dan indah,” bendera itu berdiri tidak hanya sebagai pengingat perjuangan bersejarah untuk keadilan sosial, tetapi juga sebagai teladan desain yang hebat. Untuk itu, Rainbow Flag juga merupakan bagian dari koleksi MoMA.

—Paola Antonelli, Kurator Senior Arsitektur dan Desain dan Direktur Penelitian dan Pengembangan

12. Jake Makes a World: Jacob Lawrence, Seniman Muda di Harlem, oleh Sharifa Rhodes-Pitts, di ilustrasikan oleh Christopher Myers

Saat kami mengerjakan Pameran Jacob Lawrence beberapa tahun yang lalu, sejarawan dan penulis Harlem yang brilian (dan ibu muda) Sharifa Rhodes-Pitts mengusulkan sebuah buku yang mengikuti Yakub muda saat ia menemukan lingkungannya. Hasil, Jake Makes a World, dengan ilustrasi yang hidup oleh Chris Myers, juga merupakan kisah tentang bagaimana seni membantu kita terhubung dengan dunia di sekitar kita. Dan untuk saat ini, ini memungkinkan kita berjalan-jalan imajinatif.

—Leah Dickerman, Direktur Editorial dan Strategi Konten

13. Two Kids, One Grown Up, oleh John Baldessari

Saya pikir saya akan menambahkan buku Small Press ini, Dua Anak, Satu Dewasa. Bawa karya seni ke rumah Anda dengan yang menakjubkan ini John Baldessari Volume edisi terbatas. Mengirimkan kekuatan untuk siapa pun yang hari-harinya dapat diringkas sebagai “dua anak, satu dewasa!”

—Sophie Cavoulacos , Asisten Kurator, Departemen Film

14. A Life Made by Hand: The Story of Ruth Asawa, oleh Andrea D’Aquino Indah

Andrea D’Aquino A Life Made by Hand: Kisah Ruth Asawa berikut Asawa (1926–2013) dari masa kecilnya di pertanian keluarganya di California, hingga waktunya belajar dengan Josef Albers dan yang lainnya di Black Mountain College, untuk hidupnya sebagai seniman dan ibu yang berlatih. Dengan semangat Asawa yang juga seorang guru dan advokat pendidikan seni, buku ini memuat kegiatan anak-anak membuat patung kertas sendiri.

—Lily Goldberg, Spesialis Koleksi, Departemen Seni Lukis dan Patung

15. A Long Piece of String, oleh William Wondriska

Saya pertama kali menemukan karya William Wondriska yang luar biasa Sepotong Benang Panjang ketika mencari sesuatu seperti “buku anak-anak paling indah di dunia” saat mencari buku alfabet untuk dibagikan kepada putri kecil saya. Buku yang elegan dan nyaris tanpa kata ini, pertama kali diterbitkan pada tahun 1963, adalah sebuah karya seni tersendiri. Ini mengikuti seutas tali tituler saat melintasi, mengelilingi, dan melewati serangkaian hal yang diatur menurut abjad (“a” untuk buaya, “g” untuk pompa bensin, “v” untuk gunung berapi). Di hari-hari yang aneh dari jarak sosial dan empati komunal yang sangat diperlukan ini, saya sangat tersentuh oleh kisah tentang utas energik yang menghubungkan banyak hal dari jarak jauh.

—Lanka Tattersall, Kurator, Departemen Gambar dan Cetak

16. Sonia Delaunay: A Life of Color, oleh Cara Manes, ilustrasi oleh Fatinha Ramos

Salah satu buku anak-anak favorit saya adalah Sonia Delaunay: A Life of Color, oleh Cara Manes, dengan ilustrasi oleh Fatinha Ramos. Selama perjalanan imajiner, perjalanan ajaib, sang seniman Sonia Delaunay dan putranya yang masih kecil menemukan dunia warna dan bentuk bersama. Saya terutama menyukai cara buku ini merayakan kekuatan melihat dan memperhatikan hal-hal di sekitar Anda, dan berbicara kepada orang lain tentang apa yang Anda lihat. Ini juga merupakan pengingat yang luar biasa tentang seberapa jauh Anda dapat melakukan perjalanan menggunakan tidak lebih dari imajinasi Anda, sesuatu yang sangat saya hargai saat ini.

—Anne Umland, Kurator Senior, Departemen Seni Lukis dan Patung

redkoala603