www.freeartsminnesota.orgBukti Baru Tentang Manfaat Pendidikan Seni Bagi Usia Muda. Terlibat dengan seni sangat penting untuk pengalaman manusia. Hampir segera setelah keterampilan motorik dikembangkan, anak-anak berkomunikasi melalui ekspresi artistik. Seni menantang kita dengan sudut pandang yang berbeda, memaksa kita untuk berempati dengan “orang lain”, dan memberi kita kesempatan untuk merenungkan kondisi manusia. Bukti empiris mendukung klaim ini: Di ​​antara orang dewasa, partisipasi seni terkait dengan perilaku yang berkontribusi pada kesehatan masyarakat sipil, seperti peningkatan keterlibatan sipil, toleransi sosial yang lebih besar, dan pengurangan perilaku terkait lainnya. Namun, sementara kami menyadari dampak transformatif seni, tempatnya dalam pendidikan K-12 menjadi semakin lemah.

Dampak Seni pada Kontribusi Individu untuk Masyarakat Sipil AS

Banyak penelitian telah muncul dalam beberapa tahun terakhir meneliti dampak seni pada hasil pendidikan, hasil kesehatan fisik dan mental, ekonomi lokal, dan kesejahteraan masyarakat. Namun perhatian yang diberikan terhadap dampak partisipasi dalam seni terhadap perilaku sosial yang mempromosikan masyarakat madani sangat kurang diperhatikan. Studi ini berusaha untuk memperbaiki kesenjangan dalam literatur ini dengan memeriksa pengaruh partisipasi seni berbasis penonton dan partisipasi langsung dalam seni terhadap tiga ukuran masyarakat sipil. Kami mengandalkan data dari Survei Sosial Umum, yang menawarkan informasi tentang perilaku partisipasi seni dari sampel acak orang dewasa yang tinggal di AS (n = 1,341). Analisis multivariat digunakan untuk memperkirakan pengaruh partisipasi seni berbasis penonton serta partisipasi pribadi dalam seni (menciptakan seni) pada tiga dimensi masyarakat sipil: Keterlibatan sipil, toleransi sosial, dan perilaku terkait lainnya. Kami menemukan bukti kuat bahwa seni meningkatkan masyarakat sipil. Partisipasi berbasis penonton dalam seni dan partisipasi pribadi dalam menciptakan seni terkait dengan tingkat keterlibatan sipil yang lebih tinggi, tingkat toleransi sosial yang lebih tinggi pada beberapa dimensi ukuran, dan tingkat perilaku terkait lainnya yang lebih tinggi. Temuan kami memiliki implikasi penting, karena menunjukkan hubungan yang kuat antara seni dan hasil sosial tingkat individu yang berkontribusi pada kesehatan masyarakat sipil.

Tantangan kritis bagi pendidikan seni adalah kurangnya bukti empiris yang menunjukkan nilai pendidikannya. Meskipun sedikit yang akan menyangkal bahwa seni memberikan manfaat intrinsik, menganjurkan “seni untuk seni” tidak cukup untuk melestarikan seni di sekolah-meskipun survei nasional menunjukkan mayoritas publik setuju bahwa seni adalah bagian penting dari pendidikan menyeluruh.

Selama beberapa dekade terakhir, proporsi siswa yang menerima pendidikan seni telah menyusut drastis. Tren ini terutama disebabkan oleh perluasan akuntabilitas berbasis tes standar, yang telah menekan sekolah untuk memfokuskan sumber daya pada mata pelajaran yang diuji. Seperti kata pepatah, apa yang diukur akan dilakukan. Tekanan-tekanan ini secara tidak proporsional mempengaruhi akses ke seni secara negatif bagi siswa dari komunitas yang secara historis kurang terlayani. Misalnya, laporan pemerintah federal menemukan bahwa sekolah yang ditunjuk di bawah No Child Left Behind membutuhkan perbaikan dan sekolah dengan persentase siswa minoritas yang lebih tinggi lebih mungkin mengalami penurunan waktu yang dihabiskan untuk pendidikan seni.

Kami baru-baru ini melakukan uji coba terkontrol acak berskala besar yang pertama studi tentang upaya kolektif kota untuk memulihkan pendidikan seni melalui kemitraan dan investasi masyarakat. Membangun sebelumnya investigasi dari dampak dari memperkaya seni kunjungan lapangan pengalaman, penelitian ini meneliti efek dari penyegaran berkelanjutan pendidikan seni di seluruh sekolah. Secara khusus, penelitian kami berfokus pada dua tahun awal Inisiatif Akses Seni Houston dan mencakup 42 sekolah dasar dan menengah dengan lebih dari 10.000 siswa kelas tiga hingga delapan. Studi kami dimungkinkan oleh dukungan yang murah hati dari Houston Endowment, the Wakaf Nasional untuk Seni, dan Yayasan Spencer.

Karena peluncuran program secara bertahap dan kelebihan langganan, kami menerapkan undian untuk menetapkan secara acak sekolah mana yang awalnya berpartisipasi. Separuh dari sekolah-sekolah ini menerima aliran dana yang cukup besar yang diperuntukkan bagi siswa dengan beragam pengalaman pendidikan seni sepanjang tahun ajaran. Sekolah yang berpartisipasi diminta untuk melakukan pertandingan moneter untuk memberikan pengalaman seni. Termasuk dana yang sesuai dari Houston Endowment, sekolah-sekolah dalam kelompok perlakuan memiliki rata-rata $14,67 per siswa per tahun untuk memfasilitasi dan meningkatkan kemitraan dengan organisasi dan institusi seni. Selain pengembangan profesional pendidikan seni bagi kepala sekolah dan guru, siswa di 21 sekolah perlakuan menerima rata-rata 10 pengalaman pendidikan seni yang memperkaya lintas disiplin seni tari, musik, teater, dan seni rupa. Sekolah bermitra dengan organisasi dan lembaga budaya yang memberikan kesempatan belajar seni ini melalui program sebelum dan sesudah sekolah, kunjungan lapangan, pertunjukan di sekolah dari seniman profesional, dan residensi pengajar-artis. Kepala sekolah bekerja dengan direktur dan staf Arts Access Initiative untuk membantu memandu pemilihan program seni yang selaras dengan tujuan sekolah mereka.

Upaya penelitian kami adalah bagian dari kolaborasi multisektor yang menyatukan administrator distrik, organisasi dan lembaga budaya, dermawan, pejabat pemerintah, dan peneliti. Upaya kolektif yang serupa dengan Inisiatif Akses Seni Houston telah menjadi sarana yang semakin umum untuk melengkapi peluang pendidikan seni melalui kemitraan sekolah-masyarakat. Contoh lain termasuk Boston’s Inisiatif Ekspansi Seni, Chicago’s Inisiatif Sekolah Kreatif, dan Seattle’s Keunggulan Kreatif.

Melalui kemitraan kami dengan Konsorsium Penelitian Pendidikan Houston, kami memperoleh akses ke demografi tingkat siswa, catatan kehadiran dan disiplin, dan pencapaian nilai ujian, serta kemampuan untuk mengumpulkan data survei asli dari semua 42 sekolah tentang keterlibatan sekolah dan sosial siswa. dan hasil yang berhubungan dengan emosi.

Kami menemukan bahwa peningkatan substansial dalam pengalaman pendidikan seni memiliki dampak luar biasa pada hasil akademik, sosial, dan emosional siswa. Sehubungan dengan siswa yang ditugaskan ke kelompok kontrol, siswa sekolah perlakuan mengalami penurunan 3,6 poin persentase dalam pelanggaran disiplin, peningkatan 13 persen dari standar deviasi dalam nilai menulis standar, dan peningkatan 8 persen dari standar deviasi dalam belas kasih mereka untuk orang lain. Dalam hal ukuran welas asih kami untuk orang lain, siswa yang menerima lebih banyak pengalaman pendidikan seni lebih tertarik pada perasaan orang lain dan lebih cenderung ingin membantu orang yang diperlakukan dengan buruk.

Ketika kami membatasi analisis kami pada sekolah dasar, yang terdiri dari 86 persen sampel dan merupakan target utama program, kami juga menemukan bahwa peningkatan pembelajaran seni secara positif dan signifikan mempengaruhi keterlibatan siswa di sekolah, aspirasi perguruan tinggi, dan kecenderungan mereka untuk menggambar. atas karya seni sebagai sarana untuk berempati dengan orang lain. Dalam hal keterlibatan sekolah, siswa dalam kelompok perlakuan lebih cenderung setuju bahwa pekerjaan sekolah itu menyenangkan, membuat mereka berpikir tentang hal-hal dengan cara baru, dan bahwa sekolah mereka menawarkan program, kelas, dan kegiatan yang membuat mereka tetap tertarik pada sekolah. Kami umumnya tidak menemukan bukti yang menunjukkan dampak signifikan pada matematika siswa, membaca, atau prestasi sains, kehadiran, atau hasil survei kami yang lain, yang kami diskusikan di laporan lengkap.

Menyelidiki Efek Kausal Pengalaman Pendidikan Seni: Bukti Eksperimental dari Inisiatif Akses Seni Houston

Pendidikan seni terus menurun di Amerika sejak tahun 1980-an, dan reformasi akuntabilitas berbasis tes telah meningkat untuk pendidikan K-12.

Melalui uji coba terkontrol secara acak dengan 10.548 siswa yang terdaftar di 42 sekolah di seluruh wilayah Houston, peneliti menemukan pengalaman belajar seni bermanfaat bagi siswa dalam hal pengurangan pelanggaran disiplin, peningkatan belas kasih bagi orang lain dan peningkatan prestasi menulis. Selain itu, pengalaman pendidikan seni meningkatkan keterlibatan sekolah dan aspirasi perguruan tinggi.

Laporan tersebut mendorong pembuat kebijakan untuk memperhatikan dan mempertimbangkan manfaat pendidikan yang beragam ini ketika menilai biaya peluang yang datang dengan keputusan yang berkaitan dengan penyediaan seni di sekolah.

Baca Juga: Seni untuk Anak-anak dengan Tantangan Fisik maupun Mental

Karena pembuat kebijakan pendidikan semakin mengandalkan bukti empiris untuk memandu dan membenarkan keputusan, para pendukung berjuang untuk mempertahankan dan memulihkan pendidikan seni K-12. Sampai saat ini, ada kekurangan yang luar biasa dari studi eksperimental skala besar yang menyelidiki dampak pendidikan seni. Satu masalah adalah bahwa sistem sekolah AS jarang mengumpulkan dan melaporkan data dasar yang dapat digunakan peneliti untuk menilai akses dan partisipasi siswa dalam program pendidikan seni. Selain itu, hasil yang paling menjanjikan terkait dengan tujuan pembelajaran pendidikan seni melampaui hasil yang dilaporkan secara umum seperti nilai tes matematika dan membaca. Ada alasan kuat untuk mencurigai bahwa keterlibatan dalam pendidikan seni dapat meningkatkan iklim sekolah, memberdayakan siswa dengan rasa memiliki tujuan dan kepemilikan, dan meningkatkan rasa saling menghormati terhadap guru dan teman sebayanya. Namun, karena para pendidik dan pembuat kebijakan telah menyadari pentingnya memperluas ukuran yang kita gunakan untuk menilai efektivitas pendidikan, data yang mengukur manfaat sosial dan emosional tidak dikumpulkan secara luas. Upaya di masa depan harus terus memperluas jenis tindakan yang digunakan untuk menilai program pendidikan dan efektivitas kebijakan.

Sekolah Sudah Memiliki Pembelajaran yang Baik, Hanya Tidak Di Mana Anda Pikirkan (Opini)

Baik dan saya berpendapat bahwa “pinggiran” sekolah seringkali lebih vital daripada inti. Ini adalah argumen yang muncul secara tak terduga dari penelitian kami; ketika kami mulai menulis tentang pembelajaran yang kuat di kelas disiplin inti, kami menemukan bahwa ruang-ruang itu sering penuh dengan siswa yang pasif dan bosan, berbeda dengan ekstrakurikuler seperti tari, teater, olahraga, surat kabar, dan banyak lagi yang penuh dengan semangat siswa dan gaya belajar magang. Kami berpendapat bahwa ruang-ruang ini tidak hanya lebih menyenangkan dan menarik, tetapi juga menawarkan platform yang lebih baik untuk belajar.

Dalam posting ini, saya ingin membongkar apa yang membuat ruang-ruang ini berbeda dan memikirkan implikasinya bagi sekolah reguler. Saya mengambil studi kasus yang kami lakukan dari program teater sekolah menengah, yang akan dikembangkan lebih panjang dalam buku kami yang akan datang tentang pembelajaran yang lebih dalam. Ini adalah program teater di sekolah menengah yang besar, cukup kaya, dan komprehensif, dan dengan demikian perbandingan yang dibuat siswa antara teater dan sekolah harus dipahami sebagai mengacu pada kelas modal di sekolah semacam itu. Ada kelas yang memiliki banyak elemen terbaik yang kita lihat di teater; Saya kembali ke poin di bawah ini.

Teater berbeda dari sekolah tradisional dalam hal-hal berikut yang menurut para siswa penting untuk pembelajaran:

Tujuan dan penonton – Memainkan drama menciptakan tujuan yang melabuhkan semua aktivitas. Dengan tujuan ini kekuatan yang ada di mana-mana dan waktu yang terus berdetak menuju malam pertunjukan, ada sedikit kebutuhan untuk manajemen perilaku oleh sutradara dewasa. Ada jadwal yang menunjukkan aktor mana yang harus berada di sana pada hari apa, dan ketika aktor tidak dipanggil, mereka mengerjakan pekerjaan rumah atau membaca telepon mereka. Orang-orang pergi ke kamar mandi atau mengambil air ketika mereka membutuhkannya. Parker Palmer berpendapat bahwa di kelas terbaik baik guru maupun siswa tidak bertanggung jawab, melainkan tindakan diatur oleh “Hal Hebat,” topik yang akan dieksplorasi. Di sini drama dan produksinya berperan sebagai “Hal Hebat”; karena keputusan tentang bagaimana menghabiskan waktu atau bagaimana memainkan peran didekati oleh apa yang akan baik untuk pertunjukan dan penontonnya.

Pilihan – Siswa hampir secara seragam mengatakan bagian dari apa yang membuat teater bekerja adalah bahwa setiap orang telah memilih untuk berada di sana Mereka mengatakan bahwa membaca Shakespeare di kelas dengan orang-orang yang tidak menyukai teater itu menyakitkan dibandingkan dengan kegembiraan yang datang dari membangun satu sama lain dengan orang-orang yang saling mencintai. Mereka juga mengatakan itu menciptakan akuntabilitas timbal balik yang tinggi karena setiap orang telah memilih untuk berada di sana. Mungkin ada alasan paternalistik yang baik untuk membatasi pilihan siswa di sekolah, tetapi kita harus menyadari betapa kuatnya pilihan dalam membentuk lingkungan belajar yang kuat.

Komunitas – Memproduksi sesuatu bersama sangat kuat sebagian karena komunitas yang diciptakannya Siswa mengatakan bahwa mereka sering tidak tahu, dan tentu saja tidak bergantung pada, orang lain di kelas mereka, dan d id tidak punya alasan nyata untuk mengenal mereka. Para siswa mengutip ini sebagai aspek yang paling kuat dari berada dalam program teater dan hal yang paling mereka rindukan ketika itu hilang. Siswa juga membentuk identitas kolektif di sekitar menjadi anggota program teater, dan menjadi bagian dari teater membantu mereka menemukan ceruk di sekolah besar.

Peran yang saling bergantung – Setiap orang dalam pertunjukan memiliki peran dan tujuan. Hal ini sangat kontras dengan sekolah, yang seringkali memiliki dua peran – guru dan siswa. Dengan mengembangkan peran-aktor, manajer panggung, desainer pencahayaan, desain set, alat peraga, bahkan dramaturg-pertunjukan menciptakan cara untuk memberikan tanggung jawab kepada siswa dan untuk mengembangkan keahlian khusus yang dibutuhkan pertunjukan secara keseluruhan. Ini juga menimbulkan perasaan bahwa setiap orang dibutuhkan–sementara tidak semua orang bisa menjadi pemeran utama dalam drama, jika penyangga tidak ada di meja pada saat yang tepat, pertunjukan secara keseluruhan tidak akan berhasil. Hal ini menimbulkan suasana saling menghormati antar kelompok. Ini sangat kontras dengan sekolah, di mana kesuksesan saya memiliki sedikit hubungan dengan kesuksesan Anda. (Atau, di kelas melengkung, di mana kesuksesan saya datang dengan mengorbankan Anda.)

Busur temporal untuk pembelajaran – Produksi sebuah drama, seperti banyak produk lain yang dibuat seseorang di dunia, telah membangun ritme pembelajaran tertentu di dalamnya. Pada awalnya, ada banyak brainstorming dan kreativitas – aktor bereksperimen dengan cara yang berbeda untuk memainkan peran, desainer kostum mempertimbangkan kain atau palet warna yang berbeda. Khususnya bagi para aktor, ini adalah periode kerentanan dan pengambilan risiko yang intens, karena mereka mencoba berbagai cara untuk memainkan karakter mereka. Di tengah, ada tugas integrasi – menyatukan apa yang telah dikembangkan oleh aktor dengan pekerjaan yang dilakukan oleh set, lampu, dan kostum. Dan kemudian pada akhirnya ada periode penyempurnaan yang hingar-bingar, di mana tidak ada detail yang terlalu kecil untuk direvisi (misalnya, mengapa Anda tidak membuka kaki Anda sedikit, kata sutradara kepada salah satu aktor setelah gladi bersih). Ini mencerminkan ritme kerja kreatif, tetapi sebagian besar absen dari model sekolah yang biasa membaca materi, menulis makalah, mengikuti tes, di mana ada beberapa tahap dan sedikit peluang untuk menyempurnakan produk.

Baca Juga: Menerapkan Proses Pembelajaran yang Menarik Untuk Anak Usia Dini

Kepala, tangan, dan hati – Dikatakan bahwa para akademisi menganggap tubuh mereka sebagai benda yang membawa kepala mereka dari satu kelas ke kelas berikutnya. Hal yang sama dapat dikatakan tentang sekolah. Mengembangkan permainan tidak seperti itu – menggunakan tubuh mereka, menyalurkan emosi mereka, dan mengatur saraf mereka adalah bagian penting dari tugas tersebut. Banyak aktor juga mengatakan ada hubungan yang kuat antara pikiran dan tubuh – pertama mereka menemukan “fisik” mereka – sebagaimana mereka akan mewujudkan peran secara fisik – dan kemudian itu membantu mereka mengembangkan karakterisasi mereka. Teater memungkinkan siswa untuk membawa seluruh diri mereka, dengan cara yang sering tidak mungkin dilakukan di siang hari.

Pembelajaran magang – Tidak seperti sekolah berdasarkan usia, produksi menampilkan siswa pada usia yang berbeda dan pada tingkat pengetahuan dan keterampilan yang sangat berbeda. Hal ini memberikan kesempatan kepada pelajar yang lebih muda untuk belajar dari rekan-rekan mereka, untuk magang dengan siswa yang sedikit lebih tua yang tahu bagaimana melakukan apa yang ingin mereka pelajari.Dalam pencahayaan, desain set, dan pengelolaan panggung, sering kali ada senior sebagai pemimpin, junior sebagai asisten, dan mahasiswa baru atau kedua sebagai sesuatu seperti magang. Siswa menggambarkan bahwa mereka secara bertahap mengambil lebih banyak tanggung jawab selama bertahun-tahun saat mereka mengembangkan peningkatan kompetensi. Siswa yang lebih muda juga memandang ke yang lebih tua; mereka memberikan ded model yang mereka ingin menjadi di masa depan. Orang dewasa yang terlibat dalam program teater memperluas gagasan magang ini, memberikan tingkat keahlian yang lebih besar, dan terkadang menghubungkan siswa dengan pekerjaan profesional di perguruan tinggi, komunitas, atau teater regional.

Penguasaan, identitas, dan kreativitas – Kami telah berpendapat di tempat lain bahwa pembelajaran yang lebih dalam muncul di persimpangan penguasaan (mengembangkan pengetahuan dan keterampilan dalam suatu domain), identitas (domain itu penting bagi saya), dan kreativitas (saya tidak hanya mengambil pengetahuan tetapi menciptakan sesuatu). Kami berpendapat bahwa ketiga kualitas ini berfungsi dalam lingkaran penguat, di mana identitas memberikan motivasi, kreativitas menyediakan jalan keluar untuk berekspresi, dan kemudian, dalam proses mencoba untuk menciptakan, ada alasan untuk mempelajari bagian penguasaan yang lebih sederhana yaitu penting untuk kinerja tingkat tinggi. Para siswa menggambarkan semua kualitas ini dalam pembelajaran mereka. Dalam hal kreativitas, mereka mengatakan perbedaan antara membaca drama di kelas dan membuat produksi adalah perbedaan antara dua dimensi dan tiga – ketika Anda mencoba untuk menyampaikan interpretasi kepada penonton, Anda harus mengetahuinya dengan cara yang berbeda. tingkat daripada ketika Anda menganalisis tema atau simbol untuk kelas. Dalam hal identitas, siswa berkumpul di bagian teater gedung, dan membentuk identitas kolektif di sekitar menjadi “anak-anak teater.” Dan dalam hal penguasaan, ada pengulangan tanpa akhir dalam latihan – latihan, dengan umpan balik, berulang-ulang. Proses dengan demikian mengintegrasikan berbagai teori pembelajaran – ada banyak Dewey/konstruktivisme/belajar sambil melakukan, tetapi ada juga banyak umpan balik/keahlian eksternal/bekerja dalam norma dan tradisi teater yang sudah berlangsung lama.

Seluruh permainan di tingkat junior – David Perkins telah mengemukakan gagasan bahwa mempelajari beberapa hal, seperti bisbol, melibatkan bermain seluruh permainan di tingkat junior. Anak usia enam tahun tidak menghabiskan waktu satu tahun untuk belajar memukul, satu lagi belajar melempar, dan satu lagi belajar melempar. Mereka memainkan seluruh permainan–pada awalnya sangat tidak sempurna, tetapi dengan cara yang semakin canggih seiring waktu. Perkins berpendapat bahwa ini membantu keduanya dengan pemahaman – pelajar dapat melihat bagaimana semuanya cocok bersama – dan dengan motivasi, karena pelajar dapat melihat mengapa seseorang ingin mengambil permainan. Semua ini benar dalam sekop di teater, karena setiap produksi memberikan kesempatan untuk berpartisipasi dalam keseluruhan permainan dari awal hingga akhir.

Ini adalah kualitas yang juga kami lihat di ruang kelas terbaik yang kami kunjungi. Guru-guru itu juga mencoba mengundang siswa ke dalam “seluruh permainan” disiplin ilmu mereka, mereka fokus pada menghasilkan sesuatu daripada hanya mengingat atau menganalisisnya, mereka mencoba mengembangkan busur pembelajaran dengan menciptakan waktu untuk eksperimen dan kemudian waktu untuk produksi dan perbaikan, dan mereka bekerja keras untuk membangun komunitas relasional yang kuat di kelas mereka. Etos kelas-kelas terbaik yang kami lihat juga mirip dengan teater–tujuan mengatur yang kuat untuk pekerjaan itu, tetapi tujuan itu diliputi dengan permainan. Mereka juga melihat siswa sebagai produser aktif dengan cara yang mirip dengan bagaimana mereka terlihat di teater, lebih fokus pada apa yang bisa mereka lakukan daripada apa yang tidak mereka ketahui.

Pada saat yang sama, kami tidak bisa tidak melihat perbedaan kritis antara dua domain: di teater, semuanya selaras untuk mendukung pekerjaan ini; sedangkan di sekolah, guru tampaknya bekerja melawan arus untuk memasukkan unsur-unsur ini ke dalam kelas mereka. Teater sebagai lapangan menyediakan banyak hal yang dibutuhkan seorang sutradara untuk membuat pertunjukan berjalan. Teater sebagai lapangan menyediakan infrastruktur yang tebal untuk melakukan pekerjaan ini. Ini menciptakan serangkaian peran yang akrab (set, pencahayaan, kostum, dramaturgi, manajer panggung, sutradara) dan harapan untuk apa yang akan dilakukan orang-orang dalam peran tersebut. Ini memiliki bahasa teknis, yang dikembangkan selama beberapa generasi, yang memungkinkan umpan balik yang tepat dengan cara yang dipahami oleh semua orang yang terlibat. Ini menciptakan ritme atau busur temporal untuk pekerjaan – pekerjaan meja, pemblokiran, minggu teknologi, latihan berpakaian, pertunjukan. Ini menciptakan panutan, di teater atau bintang film, yang terkenal dan menyediakan template untuk menjadi aktor mahasiswa suatu hari nanti. Dan itu membangun audiens eksternal untuk pekerjaan itu; orang yang tahu apa itu produksi dan mengapa seseorang ingin menghadiri pertunjukan. Fakta bahwa itu adalah bentuk yang dapat dikenali dan dihargai juga membantu mengamankan waktu yang lama setelah sekolah yang dituntut siswa setiap hari serta anggaran publik untuk ruang dan orang dewasa yang terlibat dalam program.

Bandingkan ini dengan pembelajaran berbasis proyek. Seorang guru berbasis proyek memiliki banyak tujuan yang sama sebagai sutradara teater: dia ingin siswa mengembangkan produk otentik yang penting bagi siswa, mengembangkan beberapa pemahaman tentang konten, dan dihargai oleh audiens eksternal. Tetapi dia memiliki lebih sedikit untuk dikerjakan: dia perlu menjelaskan kepada murid-muridnya apa produk akhirnya, meskipun mereka belum pernah melihat apa yang mereka coba hasilkan; jika dia ingin siswa mengambil peran dalam kelompok mereka, dia perlu menjelaskan apa peran itu dan mengapa itu penting; jika dia ingin memberikan umpan balik, dia tidak memiliki bahasa teknis khusus yang dapat diandalkan; jika dia ingin membuat busur untuk pembelajaran dia perlu menjelaskan apa tahapan dalam pengembangan proyek dan mengapa itu penting; jika dia menginginkan mentoring dan magang sebaya, dia mungkin perlu membuat pengaturan khusus karena siswa yang lebih berpengalaman kemungkinan berada di kelas lain dan dengan demikian tidak di kelasnya; dia mungkin akan membutuhkan blok panjang, terutama menjelang akhir, tetapi akan berada pada jadwal tetap blok pendek; jika dia menginginkan audiens untuk pekerjaan itu, dia harus membuat pengaturan khusus untuk merekrut satu, dan dia harus menjelaskan kepada mereka apa yang siswa lakukan dan mengapa; dan akhirnya, jika dia akan mengembangkan sumber daya untuk proyek ini, dia perlu meyakinkan kepala sekolah, orang tua, dan dewan sekolah tentang nilai suatu produk dan cara belajar yang mungkin tidak mereka pahami dan mungkin tidak nilai.

Singkatnya, kami memiliki model, setelah sekolah, dan dalam masyarakat yang lebih luas, yang mendukung jenis pembelajaran yang melibatkan, kental, otentik, dan multi-dimensi yang menurut siswa bermakna dan konsisten dengan apa yang kami ketahui tentang bagaimana orang mengembangkan pemahaman mendalam tentang domain. . Tapi kami kebanyakan tidak menggunakan model ini di sekolah biasa. Bisakah kita mengubah ini, sehingga siswa bersemangat untuk datang ke sekolah seperti mereka untuk apa yang terjadi setelah bel terakhir?

Pendapat yang diungkapkan dalam Learning Deeply adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan pendapat atau dukungan Proyek Editorial dalam Pendidikan, atau publikasi apa pun.

Temuan ini memberikan bukti kuat bahwa pengalaman pendidikan seni dapat menghasilkan dampak positif yang signifikan terhadap perkembangan akademik dan sosial. Karena sekolah memainkan peran penting dalam menumbuhkan generasi warga negara dan pemimpin berikutnya, sangat penting bagi kita untuk merenungkan tujuan mendasar dari pendidikan yang menyeluruh. Misi ini sangat penting di saat intoleransi yang meningkat dan ancaman yang mendesak terhadap nilai-nilai inti demokrasi kita. Ketika pembuat kebijakan mulai mengumpulkan dan menilai ukuran hasil di luar nilai ujian, kita cenderung lebih mengenali nilai seni dalam misi fundamental pendidikan.

redkoala603