8 Manfaat Mengejutkan Belajar Seni untuk Anak! – Seni adalah makanan bagi jiwa, tetapi tahukah Anda bahwa anak-anak yang belajar seni sebenarnya mendapatkan manfaat yang nyata? Ada banyak teori tentang manfaat belajar seni.

8 Manfaat Mengejutkan Belajar Seni untuk Anak!

freeartsminnesota – Itu membantu perkembangan mental, emosional, dan psikologis. Ini meningkatkan rasa kreativitas dan kemandirian pada anak dan membantunya mencapai potensinya. Selain untuk meningkatkan kemampuan neurologis dan motorik, seni memiliki banyak efek positif pada karakter dan kepribadian anak. Pada artikel ini, kami akan menyoroti manfaat utama belajar seni bagi anak-anak dan remaja.

Baca Juga : 10 Alasan Mengapa Seni Dalam Pendidikan Sangat Penting Untuk Anak-Anak

Pengaruh Psikologi Bagi Anak

Psikologi

Psikologi adalah studi ilmiah tentang adanya sebuah pikiran dan juga perilaku. Psikologi ini juga sudah mencakup studi sadar dan juga tidak sadar pada fenomena, termasuk pada perasaan dan juga pikiran. Ini juga merupakan salah satu langkah untuk disiplin akademis dengan mencakup yang sangat luas, melintasi batas-batas antara ilmu-ilmu alam dan sosial . Psikolog mencari pemahaman tentang sifat-sifat yang muncul dari otak, menghubungkan disiplin ilmu saraf.

Seorang praktisi profesional atau peneliti yang terlibat dalam disiplin disebut psikolog . Beberapa psikolog juga dapat diklasifikasikan sebagai ilmuwan sosial, perilaku , atau kognitif . Beberapa psikolog berusaha memahami peran fungsi mental dalam perilaku individu dan sosial . Yang lain mengeksplorasi proses fisiologis dan biologis yang mendasari fungsi dan perilaku kognitif.

Psikolog terlibat dalam penelitian tentang persepsi , kognisi , perhatian , emosi , kecerdasan , pengalaman subjektif , motivasi , fungsi otak , dan kepribadian . Minat psikolog meluas ke hubungan interpersonal , ketahanan psikologis , ketahanan keluarga , dan area lain dalam psikologi sosial . Mereka juga mempertimbangkan pikiran bawah sadar. Psikolog penelitian menggunakan metode empirisuntuk menyimpulkan hubungan kausal dan korelasional antara variabel psikososial. Beberapa, tetapi tidak semua, psikolog klinis dan konseling bergantung pada interpretasi simbolik .

Sementara pengetahuan psikologis sering diterapkan pada penilaian dan pengobatan masalah kesehatan mental, itu juga diarahkan pada pemahaman dan pemecahan masalah di beberapa bidang aktivitas manusia. Dengan banyak akun, psikologi pada akhirnya bertujuan untuk memberi manfaat bagi masyarakat. Banyak psikolog yang terlibat dalam beberapa jenis peran terapeutik, berlatih dalam pengaturan klinis, konseling, atau sekolah. Psikolog lain melakukan penelitian ilmiah tentang berbagai topik yang berkaitan dengan proses mental dan perilaku. Biasanya kelompok terakhir psikolog bekerja di lingkungan akademik (misalnya, universitas, sekolah kedokteran, rumah sakit). Kelompok psikolog lain dipekerjakan dalam pengaturan industri dan organisasi. Namun yang lain terlibat dalam pekerjaan pengembangan manusia, penuaan, olahraga, kesehatan, forensik, dan media.

Etimologi dan definisi

Kata psikologi berasal dari kata Yunani psyche , untuk roh atau jiwa . Bagian akhir dari kata “psikologi” berasal dari -λογία -logia , yang mengacu pada “studi” atau “penelitian”. The Latin Kata psychologia pertama kali digunakan oleh Kroasia humanis dan Latinist Marko Marulić dalam bukunya, Psichiologia de ratione animae humanae ( Psikologi, pada Sifat Jiwa Manusia ) pada akhir abad ke-15 atau awal abad ke-16. Referensi paling awal yang diketahui untuk kata psikologidalam bahasa Inggris oleh Steven Blankaart pada tahun 1694 dalam The Physical Dictionary . Kamus mengacu pada “Anatomi, yang memperlakukan Tubuh, dan Psikologi, yang memperlakukan Jiwa.”

Pada tahun 1890, William James mendefinisikan psikologi sebagai “ilmu kehidupan mental, baik fenomenanya maupun kondisinya.” Definisi ini menikmati mata uang luas selama beberapa dekade. Namun, makna ini ditentang, terutama oleh behavioris radikal seperti John B. Watson , yang pada tahun 1913 menegaskan bahwa disiplin adalah “ilmu alam”, tujuan teoretis yang “adalah prediksi dan kontrol perilaku.” Sejak James mendefinisikan “psikologi”, istilah tersebut lebih kuat mengimplikasikan eksperimen ilmiah. Psikologi rakyat mengacu pada pemahaman orang biasa, berbeda dengan profesional psikologi, berkaitan dengan keadaan mental dan perilaku orang.

Sejarah

Peradaban kuno Mesir, Yunani, Cina, India, dan Persia semuanya terlibat dalam studi filosofis psikologi. Di Mesir Kuno, Papirus Ebers menyebutkan depresi dan gangguan pikiran. Para sejarawan mencatat bahwa para filsuf Yunani, termasuk Thales , Plato , dan Aristoteles (terutama dalam risalah De Anima-nya ), membahas cara kerja pikiran. Pada awal abad ke-4 SM, dokter Yunani Hippocrates berteori bahwa gangguan mental memiliki penyebab fisik daripada supranatural. Pada tahun 387 SM, Plato menyatakan bahwa otak adalah tempat berlangsungnya proses mental, dan pada tahun 335 SM Aristoteles menyatakan bahwa itu adalah jantung.

Di Cina, pemahaman psikologis tumbuh dari karya filosofis Laozi dan Konfusius , dan kemudian dari doktrin agama Buddha . Tubuh pengetahuan ini melibatkan wawasan yang diambil dari introspeksi dan pengamatan, serta teknik untuk berpikir dan bertindak yang terfokus. Ini membingkai alam semesta dalam hal pembagian realitas fisik dan realitas mental serta interaksi antara fisik dan mental. Filsafat Cina juga menekankan pemurnian pikiran untuk meningkatkan kebajikan dan kekuatan.

Sebuah teks kuno yang dikenal sebagai The Yellow Emperor’s Classic of Internal Medicine mengidentifikasi otak sebagai penghubung kebijaksanaan dan sensasi, termasuk teori kepribadian berdasarkan yin-yangkeseimbangan, dan menganalisis gangguan jiwa dalam hal ketidakseimbangan fisiologis dan sosial. Ilmuwan Tiongkok yang berfokus pada otak maju selama Dinasti Qing dengan karya Fang Yizhi yang berpendidikan Barat (1611–1671), Liu Zhi (1660–1730), dan Wang Qingren (1768–1831). Wang Qingren menekankan pentingnya otak sebagai pusat sistem saraf, menghubungkan gangguan mental dengan penyakit otak, menyelidiki penyebab mimpi dan insomnia , dan memajukan teori lateralisasi hemisfer dalam fungsi otak.

Dipengaruhi oleh Hinduisme , filsafat India mengeksplorasi perbedaan dalam jenis kesadaran. Ide sentral dari Upanishad dan teks – teks Veda lainnya yang membentuk dasar-dasar agama Hindu adalah perbedaan antara diri fana seseorang dan jiwanya yang abadi dan tidak berubah . Doktrin Hindu dan Buddha yang berbeda telah menantang hierarki diri ini, tetapi semuanya menekankan pentingnya mencapai kesadaran yang lebih tinggi. Yoga mencakup berbagai teknik yang digunakan untuk mencapai tujuan ini. Teosofi , agama yang didirikan oleh filsuf Rusia-Amerika Helena Blavatsky, mendapat inspirasi dari doktrin-doktrin ini selama berada di British India.

Psikologi menarik bagi para pemikir Pencerahan di Eropa. Di Jerman, Gottfried Wilhelm Leibniz (1646–1716) menerapkan prinsip kalkulusnya pada pikiran, dengan alasan bahwa aktivitas mental terjadi pada kontinum yang tak terpisahkan. Dia menyarankan bahwa perbedaan antara kesadaran sadar dan tidak sadar hanya masalah derajat. Christian Wolff mengidentifikasi psikologi sebagai ilmunya sendiri, menulis Psychologia Empirica pada tahun 1732 dan Psychologia Rationalis pada tahun 1734. Immanuel Kant memajukan gagasan antropologi sebagai suatu disiplin, dengan psikologi sebagai subdivisi yang penting.

Kant, bagaimanapun, secara eksplisit menolak gagasan psikologi eksperimental, menulis bahwa “doktrin empiris jiwa juga tidak pernah dapat mendekati kimia bahkan sebagai seni analisis sistematis atau doktrin eksperimental, karena di dalamnya berbagai pengamatan batin dapat dipisahkan hanya dengan pembagian pemikiran belaka, dan kemudian tidak dapat dipisahkan. dan digabungkan kembali sesuka hati (tetapi lebih sedikit subjek berpikir lain yang menderita dirinya sendiri untuk bereksperimen agar sesuai dengan tujuan kita), dan bahkan pengamatan dengan sendirinya sudah mengubah dan menggantikan keadaan objek yang diamati.”

Pada tahun 1783, Ferdinand Ueberwasser (1752-1812) mengangkat dirinya sendiri sebagai Profesor Psikologi dan Logika Empiris dan memberikan kuliah tentang psikologi ilmiah, meskipun perkembangan ini segera dibayangi oleh Perang Napoleon. Pada akhir era Napoleon, otoritas Prusia menghentikan Universitas Lama Münster. Setelah berkonsultasi dengan filsuf Hegel dan Herbart , pada tahun 1825 negara Prusia menetapkan psikologi sebagai disiplin wajib dalam sistem pendidikannya yang berkembang pesat dan sangat berpengaruh . Namun, disiplin ini belum mencakup eksperimen. Di Inggris, psikologi awal melibatkan frenologi dan respons terhadap masalah sosial termasuk alkoholisme, kekerasan, dan rumah sakit jiwa “gila” yang padat di negara itu. Berikut ini manfaat dari seni bagi anak:

1. Seni mempromosikan kreativitas

Seni memungkinkan anak-anak untuk memproses dunia di sekitar mereka dan mengekspresikan interpretasi mereka dengan cara yang kreatif. Mengingat topik yang sama, tidak ada 2 anak yang akan menghasilkan lukisan atau karya seni yang sama.

Dalam seni, tidak ada yang benar atau salah. Pendapat dan perasaan anak Anda akan unik dan sangat dihargai di kelas seni. Anak Anda mungkin diminta untuk memerankan suatu situasi di kelas drama dan sekali lagi dia harus memilih kata-kata dan ekspresi wajah untuk berakting. Ketika anak Anda didorong untuk berpikir dan bertindak di luar kebiasaan, keterampilan ini akan datang secara alami kepada mereka dalam situasi lain dan akan membantu mereka di masa depan.

2. Seni meningkatkan kepercayaan diri

Anak-anak yang mengikuti kelas drama mendapat kesempatan untuk berdiri di depan penonton untuk menyampaikan pesan. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengatasi ketakutan mereka menghadapi orang asing dan untuk mendapatkan kepercayaan diri. Latihan juga bagus dalam melatih anak-anak untuk mengatasi ketakutan mereka dan belajar dari kesalahan mereka melalui bimbingan dan pengamatan orang lain. Bentuk seni lain seperti musik dan lukisan juga memberi anak kesempatan untuk bangga dengan pekerjaan mereka, memamerkan bakat mereka dan membicarakannya kepada orang lain.

3. Seni mempromosikan keterampilan pemecahan masalah

Seni adalah tentang menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Seorang anak akan bertanya pada dirinya sendiri bagaimana mengekspresikan perasaan tertentu melalui tarian atau ekspresi wajah, bagaimana menghidupkan sepotong tanah liat yang tak bernyawa dengan membuat patung dan bagaimana menggunakan perasaan mereka untuk menciptakan karya musik yang akan menceritakan sebuah cerita. . Semua keterampilan pemecahan masalah ini akan bermanfaat bagi anak dalam karir dan kehidupannya di masa depan.

4. Seni mempromosikan kesabaran dan tekad

Anak-anak yang berlatih balet atau belajar alat musik baru belajar betapa keras dan banyak waktu yang dibutuhkan untuk mencapai sedikit kemajuan. Satu-satunya cara untuk menguasai tarian atau instrumen adalah melalui latihan terus menerus. Ini adalah keterampilan yang dipelajari anak-anak saat mereka belajar seni. Sangat penting dalam dunia yang kompetitif ketika Anda diminta untuk tetap sabar dan tidak pernah menyerah untuk mempelajari keterampilan baru.

5. Seni mempromosikan akuntabilitas

Melalui seni, anak-anak menyadari bahwa tindakan mereka mempengaruhi orang lain. Mereka menjadi bertanggung jawab atas tindakan dan kesalahan mereka. Melalui resital tari atau latihan drama, anak-anak dapat melihat bagaimana penampilan keseluruhan terpengaruh ketika mereka tidak siap atau melakukan yang terbaik. Ini sangat penting dalam perkembangan orang dewasa yang bertanggung jawab atas tindakannya, siap untuk maju dan belajar darinya.

6. Seni mempromosikan fokus pada kerja tim

Melalui seni, anak-anak menyadari pentingnya kerja tim yang melibatkan banyak fokus dan konsentrasi. Seni melatih anak-anak tidak hanya untuk fokus pada diri mereka sendiri tetapi juga pada orang lain sehingga keseluruhan pertunjukan berhasil. Bahkan dalam karya seni individu, seni membantu anak-anak untuk memperhatikan detail yang berbeda. Anak-anak yang belajar seni biasanya dapat memperhatikan lebih detail dalam berbagai aspek dalam kehidupan mereka saat mereka tumbuh dewasa.

7. Seni mempromosikan kemampuan untuk memberi dan menerima umpan balik positif

Anak-anak belajar bahwa menerima dan memberi umpan balik positif adalah cara penting untuk belajar seni. Seni membantu anak-anak untuk memahami bahwa memberi dan menerima umpan balik adalah bagian normal dari proses belajar. Itu bukan sesuatu yang harus disesali. Mereka juga belajar bahwa tidak ada kesempurnaan tetapi orang dapat melakukan yang terbaik.

Anak-anak akan memahami bahwa menerima umpan balik yang konstruktif dan positif adalah kesempatan untuk belajar. Tujuannya adalah untuk membantu anak meningkatkan keterampilannya dan mengerjakannya agar berhasil. Berbagai jenis umpan balik diberikan pada berbagai tahap penciptaan seni dan anak-anak tumbuh dengan menghargai pentingnya dan pentingnya umpan balik.

8. Seni mempromosikan dedikasi

Anak-anak yang berlatih seni memahami bahwa latihan membuat sempurna. Anak-anak memahami bahwa hasil dari latihan dan usaha adalah karya seni yang sempurna. Mereka belajar menghargai dedikasi dan disiplin. Mereka mengembangkan kebiasaan seperti menjaga peralatan mereka, membersihkannya, datang ke tempat latihan dengan siap dan tepat waktu dan menghargai usaha orang lain. Mereka tumbuh menjadi orang dewasa yang tidak menganggap enteng.

Memilih pusat seni yang tepat

Penting untuk memilih pusat seni yang tidak membatasi potensi kreativitas siswa untuk menuai manfaat di atas. Anak-anak belajar lebih banyak dari pemecahan masalah daripada dari instruksi. Sangat penting bahwa pusat seni menyediakan platform di mana anak-anak dapat terlibat dalam pembelajaran seni eksperimental. Juga harus ada kurikulum yang tepat untuk memastikan mereka menerima pendidikan seni yang konsisten dan berkualitas sambil menikmati prosesnya.

Tagged : # #

redkoala603