www.freeartsminnesota.org15 Hal yang Perlu Diingat Saat Mengajari Anak Melukis. Bagaimana cara mengajari anak melukis? Kita semua menyadari pentingnya seni dalam pendidikan anak. Seni membantu anak-anak untuk menjadi kreatif dan inovatif yang merupakan aspek yang sangat penting dari pembelajaran anak. Seni juga meningkatkan keunggulan akademik anak dan kemandirian visual mereka. Mereka mampu fokus dan mengekspresikan diri secara mandiri.

 

Melukis harus menjadi kegiatan santai untuk anak-anak. Mereka harus senang dan bersemangat saat mereka melukis. Kami orang tua dan guru di India kewalahan mengajar daripada mengalami apa yang sudah dirasakan dan dipikirkan anak-anak tentang seni. Anda akan menyukai kejujuran seni anak-anak.

1. Tidak banyak aturan dan sesi how-to-do

Kami mulai mengajarkan seni kepada anak-anak dengan banyak aturan seperti ‘warna dalam satu arah’ atau ‘jangan keluar dari batas’. Ini adalah saat ketika anak mungkin tersesat dan tidak bisa berpikir lebih jauh. Mereka menunggu petunjuk untuk melukis dan menunggu orang lain menyetujuinya. Mereka tampaknya tidak memiliki lukisan mereka lagi. Beri mereka beberapa pedoman umum dan lihat mereka melukis

2. Biarkan mereka berpikir

Beri mereka topik dan beri mereka waktu untuk berpikir. Setelah mereka tahu apa yang mereka inginkan, bantu mereka menulis beberapa poin. Ini penting karena dua alasan, satu untuk melihat bahwa mereka memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang lukisan itu dan itu bukan lukisan statis biasa dan kedua, itu membantu mereka untuk tetap berpegang pada ide mereka. Anak-anak dapat mengubah ide mereka saat mereka merasa sulit untuk menggambar.

3. Biarkan mereka menggambar dulu

Saya ingat pernah meminta seorang anak berusia 10 tahun untuk menggambar kelinci dan jawaban langsungnya adalah dia belum pernah menggambar kelinci sebelumnya. Dalam situasi tersebut anak diminta untuk mendeskripsikan objek tersebut. Di sini saya bertanya apa yang membuat hewan terlihat seperti kelinci? Kemudian muncul daftar panjang fitur seperti telinga panjang, ekor berbulu, kumis, tubuh bulat berbulu. Jadi kami mulai menggambar di udara dan dia akhirnya meletakkan sesuatu di atas kertas. Dengan cara ini, bahkan anak yang enggan atau anak yang menginginkan instruksi akan mulai meletakkan sesuatu di atas kertas.

Saat Anda menunjukkan kepada anak cara menggambar, anak mulai meniru dengan cara yang sama dan kemudian terlihat seperti yang dilakukan orang tua. Cobalah untuk tidak menyentuh kertas anak. Biarkan mereka menggambar dan mereka akan mendapatkan kepercayaan diri.

4. Bantu mereka menggambar besar

Salah satu tantangan yang saya hadapi ketika saya mengajar seni adalah beberapa anak menggambar sangat kecil sehingga sulit untuk melukis dengan pastel atau kuas. Sering kali, mereka menggambar satu atau dua karakter kecil di tengah halaman meninggalkan sisa kertas kosong. Tunjukkan seberapa besar karakter yang seharusnya. Berapapun ukuran kertasnya, biarkan mereka menggambar besar memenuhi seluruh area gambar. Bahkan jika mereka menggambar di selembar kertas A5, pastikan kertas itu terisi penuh.

Baca Juga: Tampilan karya seni anak-anak yang efektif

5. Pikirkan tentang gambaran keseluruhan

Anak-anak mulai merinci bagian dari objek sebelum mereka menggambar seluruh karakter. Misalkan anak sedang menggambar babi. Mereka menggambar garis wajah dan kemudian mereka sibuk menggambar mata, hidung, telinga dan tanda di wajah. Ketika mereka mulai menggambar tubuh untuk itu, itu mungkin tidak cukup proporsional lagi. Biarkan mereka menggambar seluruh karakter dengan ringan sebelum mereka mulai merincinya.

6. Hapus berulang

Saya tidak tahu berapa kali saya melakukan ini. Menghapus berulang kali tidak membantu anak-anak mendapatkan bentuk sempurna dari objek yang ingin mereka gambar. Sebaliknya, objek tersebut jarang mengambil bentuk yang mereka bayangkan. Jadi batasi mereka untuk menggunakannya. Anda juga dapat memiliki tantangan seni di mana anak-anak tidak menggunakan pensil sama sekali.

7. Ambil topik yang menyenangkan

Berikan topik yang menyenangkan untuk digambar. Membuat karakter Anda sendiri mungkin menyenangkan. Melakukan aktivitas menyenangkan sambil melukis juga meningkatkan kreativitas.

8. Bantu anak melukis dengan cerah

Biarkan anak menggunakan banyak warna. Saat mereka mengecat area yang luas dalam batas, bantu mereka mengambil warna yang berbeda atau mengisinya dengan pola. Jika mereka menggunakan akrilik, pastikan mereka tidak terlalu mengencerkan warnanya. Warna membantu gambar terlihat cerah.

9. Berikan semua ukuran kertas

Ubah ukuran kertas untuk kelas. Lembar A5 bagus digunakan saat Anda mengajar di kelas karena lebih mudah untuk diisi. Ganti dengan lembar A4 dan A3. Juga, cobalah dan buat proyek bersama di mana semua anak melukis pada satu lembar bersama-sama.

10. Berikan semua media

Anak-anak harus bereksperimen dengan media yang berbeda pada waktu yang sama. Akrilik, pastel minyak, dan spidol atau spidol berwarna cerah dan cocok satu sama lain.

11. Paparkan mereka pada berbagai jenis lukisan benda mati

Menggambar Sepanjang waktu atau membuat lanskap membatasi imajinasi mereka. Paparkan mereka kepada seniman yang memiliki gaya berbeda dan mencapai efek berbeda dalam lukisan mereka. Terkadang biarkan mereka melukis bentuk geometris sementara di lain waktu biarkan mereka benar-benar abstrak. Ajari mereka cara menggambar sesuatu yang dekat dan sesuatu yang jauh. Terkadang melukis gambar yang memberi kesan mendalam dan terkadang melukisnya datar.

12. Melihat lukisan dari kejauhan

Sesuatu tidak selalu terlihat sama jika dilihat dari dekat dan dari kejauhan. Untuk memahami komposisi secara keseluruhan, jauhkan lukisan dari anak. Putri saya suka memegang kertas di depan cermin. Sebenarnya dia mendapat jarak dua kali lipat dengan ini. Anda dapat dengan mudah menyeimbangkan warna setelah itu atau menambahkan satu atau dua hal.

Baca Juga: Tips & Teknik untuk Melukis Seni Fantasi

13. Memiliki kelas dengan durasi yang lebih pendek

Rentang perhatian seorang anak lebih sedikit dan memiliki kelas dengan durasi yang lebih lama sangat berat bagi mereka. Sebenarnya sulit bagi orang tua juga untuk duduk berjam-jam. Saya biasanya ingin mempertahankan kelas saya selama 1 jam hingga 1:15 menit. Jika setelah itu mereka mulai kehilangan minat dan lukisan mulai berantakan.

14. Garis besar gambar

Penting untuk membuat garis besar lukisan anak. Untuk anak kecil di bawah 8 tahun itu membuat lukisan lebih jelas. Tidak perlu selalu membuat garis besar dengan cat atau spidol hitam. Gunakan spidol berwarna berbeda untuk menyorot gambar. Anak-anak yang lebih besar mungkin mencari cara lain untuk menonjolkan subjek mereka.

15. Membuat lukisan sibuk

Sebuah lukisan selalu terlihat lebih baik ketika mereka sibuk. Lukisan dapat dibuat terlihat ramai dengan banyaknya objek yang ada atau warna yang digunakan.

Salah satu waktu terbaik yang saya miliki adalah bersama anak-anak, mengajari mereka seni. Ide dan pemikiran mereka sangat unik dan segar dan sebagai guru saya belajar banyak dari mereka. Biarkan mereka bebas dan lihat mereka menciptakan mahakarya.

redkoala603