10 Alasan Mengapa Seni Dalam Pendidikan Sangat Penting Untuk Anak-Anak – Kemana perginya seni dalam pendidikan? Selama beberapa tahun terakhir, kita semua telah melihat tren sekolah memotong seni dari kurikulum mereka. Musik, seni, teater—sudah banyak yang hilang.

10 Alasan Mengapa Seni Dalam Pendidikan Sangat Penting Untuk Anak-Anak

freeartsminnesota – Tidak ada keraguan bahwa seni itu menyenangkan bagi anak-anak. Menyelam ke dalam cat jari itu dan membuat gambar yang indah untuk digantung di lemari es itu luar biasa. Berperan dalam sebuah drama memang mengasyikkan.

Baca Juga : TUJUH MANFAAT SENI BAGI PERKEMBANGAN ANAK

Tetapi seni juga membantu anak-anak berkembang pada banyak tingkat dasar. Berikut adalah sepuluh cara utama seni membantu anak-anak belajar dan mengembangkan karakteristik penting yang mereka perlukan sebagai orang dewasa:

1. Kreativitas.

Ini mungkin tampak seperti tidak perlu dipikirkan, tetapi seni memungkinkan anak-anak untuk mengekspresikan diri mereka lebih baik daripada matematika atau sains. Seperti yang dikatakan Washington Post : Dalam program seni, anak Anda akan diminta untuk melafalkan monolog dalam enam cara berbeda, membuat lukisan yang mewakili ingatan, atau menyusun ritme baru untuk menyempurnakan karya musik. Jika anak-anak memiliki latihan berpikir kreatif , itu akan datang secara alami kepada mereka sekarang dan dalam karir masa depan mereka.

2. Peningkatan Prestasi Akademik.

Seni ini juga tidak hanya mengembangkan sebuah kreativitas anak dan juga keterampilan yang bisa mereka pelajari dengan mudah karena seni itu sangat meluas ke pencapaian akademis. PBS mengatakan, “Sebuah laporan dari American untuk seni menyatakan bahwa orang-orang muda yang berpartisipasi secara teratur dalam seni (tiga jam sehari pada tiga hari setiap minggu selama satu tahun penuh) 4 kali lebih mungkin untuk bisa diakui sebagai prestasi akademik, untuk berpartisipasi dalam pameran matematika dan sains atau untuk memenangkan penghargaan karena menulis esai atau puisi daripada anak-anak yang tidak berpartisipasi.”

3. Keterampilan Motorik.

Ini berlaku sebagian besar untuk anak-anak muda yang melakukan seni atau memainkan alat musik. Hal-hal sederhana yang seperti memegang kuas dan mencoret-coret dengan menggunakan krayon ini merupakan elemen yang sangat penting untuk mengembangkan sebuah keterampilan motorik halus anak. Menurut National Institutes of Health , tonggak pada perkembangan sekitar usia 3 tahun ini juga harus mencakup menggambar sebuah lingkaran dan mulai menggunakan gunting pengaman. Sekitar usia empat tahun, anak-anak mungkin sudah bisa menggambar persegi dan mulai memotong garis lurus dengan gunting.

4. Keyakinan.

Meskipun menguasai suatu mata pelajaran tentu saja membangun kepercayaan diri siswa, ada sesuatu yang istimewa dari berpartisipasi dalam seni. Bangun di atas panggung dan bernyanyi memberi anak-anak kesempatan untuk melangkah keluar dari zona nyaman mereka. Ketika mereka meningkatkan dan melihat kemajuan mereka sendiri, kepercayaan diri mereka akan terus tumbuh.

5. Pembelajaran Visual.

Khusus untuk anak kecil, menggambar, melukis, dan memahat di kelas seni membantu mengembangkan keterampilan visual-spasial. Dr. Kerry Freedman, Kepala Pendidikan Seni dan Desain di Northern Illinois University mengatakan, Anak-anak perlu mengetahui lebih banyak tentang dunia daripada hanya apa yang dapat mereka pelajari melalui teks dan angka.

6. Pengambilan Keputusan.

Seni memperkuat pemecahan masalah dan keterampilan berpikir kritis. Bagaimana saya mengungkapkan perasaan ini melalui tarian saya? Bagaimana saya harus memainkan karakter ini? Mempelajari cara membuat pilihan dan keputusan pasti akan terbawa ke dalam pendidikan dan bagian lain kehidupan mereka—karena ini tentu saja merupakan keterampilan yang berharga di masa dewasa.

7. Ketekunan.

Saya tahu dari pengalaman pribadi bahwa seni bisa jadi menantang. Ketika saya mencoba untuk belajar dan menguasai klarinet, ada banyak waktu ketika saya menjadi sangat frustrasi sehingga saya ingin berhenti. Tapi saya tidak melakukannya. Setelah berlatih keras, saya belajar bahwa kerja keras dan ketekunan membuahkan hasil. Pola pikir ini tentu akan penting saat mereka tumbuh—terutama selama karier mereka di mana mereka kemungkinan besar akan diminta untuk terus mengembangkan keterampilan baru dan bekerja melalui proyek-proyek yang sulit.

8. Fokus.

Saat Anda bertahan melalui lukisan atau menyanyi atau belajar bagian dalam sebuah drama, fokus sangat penting. Dan tentunya fokus sangat penting untuk belajar dan belajar di kelas serta melakukan pekerjaan di kemudian hari.

9. Kolaborasi.

Banyak seni seperti band, paduan suara, dan teater membutuhkan anak-anak untuk bekerja sama. Mereka harus berbagi tanggung jawab dan kompromi untuk mencapai tujuan bersama mereka. Anak-anak belajar bahwa kontribusi mereka kepada kelompok merupakan bagian integral dari keberhasilannya—bahkan jika mereka tidak memiliki peran tunggal atau utama.

10. Akuntabilitas.

Sama seperti kolaborasi, anak-anak dalam seni belajar bahwa mereka bertanggung jawab atas kontribusi mereka kepada kelompok. Jika mereka menjatuhkan bola atau membuat kesalahan, mereka menyadari bahwa penting untuk bertanggung jawab atas apa yang mereka lakukan. Kesalahan adalah bagian dari kehidupan, dan belajar untuk menerimanya, memperbaikinya, dan melanjutkan akan membantu anak-anak dengan baik saat mereka tumbuh dewasa.

Apakah siswa Anda ingin menjadi lebih terlibat dalam seni? Sekolah umum online K12 tidak hanya menawarkan kursus seni dan musik kepada siswa mereka, K12 memiliki kelas seni individu untuk dibeli . Untuk informasi lebih lanjut tentang K12 dan program kami yang mendorong keterlibatan siswa dalam seni, Anda dapat menghubungi tim pendaftaran kami di 877.895.1754 atau meminta untuk menerima informasi lebih lanjut secara online .

Tagged : # #

redkoala603